Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Antisipasi Pemudik, Perbatasan Gorontalo-Sulteng Disekat

Ahad 09 May 2021 17:40 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Agus Yulianto

Kapolda Gorontalo, Irjen Pol Dr Akhmad Wiyagus disaksikan Gubernur Rusli Habibie menyerahkan bingkisan kepada petugas Pos Penyekatan di perbatasan.

Kapolda Gorontalo, Irjen Pol Dr Akhmad Wiyagus disaksikan Gubernur Rusli Habibie menyerahkan bingkisan kepada petugas Pos Penyekatan di perbatasan.

Foto: Humas Polda Gorontalo
Penyekatan di jalur darat tersebut dimaksudkan untuk mengadang para pemudik.

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO - -  Perbatasan Provinsi Gorontalo-Sulawesi Tengah (Sulteng) di Kecamatan Popayato Barat,  Kabupaten Pohuwato, dijaga personel gabungan (TNI/Polri dan Pemerintah Daerah). Penyekatan di jalur darat tersebut dimaksudkan untuk mengadang para pemudik dari kedua wilayah tersebut.

Untuk mengetahui kesiapan personel di pos perbatasan tersebut, Forkopimda Provinsi Gorontalo melakukan pengecekan Sabtu (8/5). Rombongan Forkopimda terdiri dari Gubernur Rusli Habibie, Kapolda  Irjen Pol Dr Akhmad Wiyagus,SIK,  Danrem 133 Nani Warta Bone, Brigjen Bagus Antonov Hardito,  dan sejumlah pejabat lainnya.

Menurut Kabid Humas Polda Gorontalo,  Kombes Pol Wahyu Tri Cahyono SIK, Pos Perbatasan  di Kecamatan Popayato Barat, Kabupaten  Pohuwato, merupakan satu dari empat akses darat menuju wilayah Provinsi Gorontalo. ‘’Empat  akses darat tersebut kita lakukan penyekatan,’’ kata dia dalam siaran persnya yang diterima Republika.co.id, Ahad (9/5).   

Selain melakukan pengecekan, kata Wahyu, Forkopimda Provinsi Gorontalo juga menggelar rapat koordinasi dengan  Forkopimda Provinsi Sulteng. Wakil Gubernur Sulteng, Dr H Rusli Dg Palabbi hadir dalam rakor tersebut mewakili gubernur. ‘’Forkopimda  Gorontalo dan Sulteng datang ke perbatasan untuk  memastikan kesiapan personel di lapangan,’’ ujar dia.

Dalam kunjungan tersebut, Gubernur Rusli Habibie menyerahkan bingkisan kepada personel yang bertugas di lapangan. Ia meminta seluruh personel bertugas semaksimal mungkin untuk merealisasikan larangan mudik guna mencegah klaster baru Covid 19. ‘’Kami apresiasi personel gabungan yang bertugas di lapangan, ‘’ tutur dia. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA