Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Kampus AS Terapkan Aturan Ketat Usai Kasus Covid-19 Marak

Ahad 09 May 2021 13:01 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Sebuah masker yang dibuang di Kampus Universitas Columbia di New York, Amerika Serikat, Ahad (5/4). Menurut laporan media, masyarkat kota New York masih diminta untuk tinggal di rumah, sebagai upaya mengurangi penyebaran virus Corona.

Sebuah masker yang dibuang di Kampus Universitas Columbia di New York, Amerika Serikat, Ahad (5/4). Menurut laporan media, masyarkat kota New York masih diminta untuk tinggal di rumah, sebagai upaya mengurangi penyebaran virus Corona.

Foto: EPA-EFE/Peter Foley
Sebuah kampus di AS mencatat 200 kasus Covid-19 dalam dua pekan

REPUBLIKA.CO.ID, BURLINGTON -- Sekitar satu tahun memasuki mandat penggunaan masker, tes usap hidung, dan kelas jarak jauh, suasana menjadi tegang di University of Vermont. Kampus itu menerapkan peraturan ketat untuk menghindari lonjakan kasus infeksi Covid-19 di antara mahasiswa.

Mahasiswa diberi ratusan peringatan untuk pelanggaran seperti berdiri di depan pintu mahasiswa lain atau berjalan tanpa masker ke kamar kecil di lorong. Kondisi itu memicu petisi yang dipimpin mahasiswa yang mengecam kondisi hidup yang ketat dan tidak manusiawi.

Baca Juga

"Anda mulai merasa tercekik seperti saya takut meninggalkan kamar saya," kata mahasiswa baru Patrick Welsh dalam sebuah wawancara di kampus.

Bahkan, ketika pembatasan melonggar di sebagian besar Amerika Serikat (AS), perguruan tinggi dan universitas telah mengambil langkah baru untuk mengawasi kehidupan kampus. Pemerintah AS mengatakan bahwa perlu bertindak segera untuk menghindari risiko akhir semester atau mengirim mahasiswa yang terinfeksi pulang dan menyebarkan Covid-19 kembali.

Dalam beberapa minggu terakhir, University of Michigan menghukum ratusan siswa karena tidak mengikuti tes virus wajib dengan menonaktifkan kartu akses ke gedung bukan tempat tinggal. Sedangkan, Cornell University mengumumkan bahwa mahasiswa akan kehilangan akses ke Wi-Fi kampus, materi pelajaran, dan fasilitas karena tes virus yang hilang. University of Chicago mengunci asrama selama tujuh hari dan mengganti kelas secara daring setelah menemukan lebih dari 50 kasus dalam hitungan hari.

Langkah-langkah tersebut diambil saat pemerintah menilai kelayakan dimulainya kelas secara langsung, cara memvaksinasi mahasiswa, dan mempertimbangkan menerima suntikan sebagai persyaratan. Munculnya cuaca hangat dan pelonggaran pembatasan di luar gerbang kampus menimbulkan tantangan tambahan.

Setelah merekam 200 kasus Covid-19 dalam dua minggu pertama bulan April, North Carolina Agricultural and Technical State University menghapus fasilitas makan secara langsung dan melarang pengunjung dari perumahan kampus. Wakil rektor untuk hubungan universitas, Todd Simmons, menyatakan kampus telah bekerja dengan penegak hukum untuk mencoba menutup acara di luar kampus yang disebut sebagai perayaan "Aggie-Fest" untuk mahasiswa. Padahal gubernur negara bagian telah mencabut mandat masker ruangan dan menggandakan batas pertemuan massal untuk memungkinkan 100 orang di dalam ruangan dan 200 orang di luar ruangan,

"Apa yang kami coba lakukan pada mahasiswa adalah dua hal. Pertama, jangan memulai pembatalan dengan semacam lonjakan besar pada menit-menit terakhir infeksi Covid, dan kedua jangan mengambil risiko untuk membawa pulang infeksi Covid," kata Simmons.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA