Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Bank Sentral Inggris Beri Peringatan ke Investor Bitcoin dkk

Ahad 09 May 2021 09:08 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Ilustrasi uang kripto dari bitcoin hingga ethereum

Ilustrasi uang kripto dari bitcoin hingga ethereum

Foto: Anadolu
Bank sentral sedang mempertimbangkan apakah akan menerbitkan mata uang digital.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Mata uang digital atau cryptocurrency dinilai tidak memiliki unsur intrinsik dan orang yang berinvestasi di dalamnya. Gubernur Bank of England Andrew Bailey meminta para investor bersiap kehilangan semua uang mereka yang telah diinvestasikan.

Dilansir dari laman CNBC, Ahad (9/5) mata uang digital seperti Bitcoin, Ethereum, dan bahkan Dogecoin telah melonjak pada 2021. Hal ini mengingatkan beberapa investor tentang gelembung kripto 2017, Bitcoin meledak menuju 20 ribu dolar AS, hanya tenggelam serendah 3.122 dolar AS setahun selanjutnya.

Baca Juga

“Kenaikan nilai cryptocurrency. Mereka tidak memiliki nilai intrinsik. Itu tidak berarti mengatakan orang tidak menghargai mereka, karena mereka dapat memiliki nilai ekstrinsik. Tetapi mereka tidak memiliki nilai intrinsik,” ucap Bailey.

Komentar Bailey menggemakan peringatan serupa dari Otoritas Perilaku Keuangan Inggris. Otoritas menyatakan berinvestasi dalam aset kripto, atau investasi dan pinjaman yang terkait dengannya, umumnya melibatkan pengambilan risiko yang sangat tinggi dengan uang investor.

"Jika konsumen berinvestasi dalam jenis produk ini, mereka harus siap kehilangan semua uang mereka,” ucapnya.

Bailey, yang sebelumnya adalah kepala eksekutif FCA, telah lama menjadi skeptis terhadap mata uang kripto. Pada 2017, dia memperingatkan jika Anda ingin berinvestasi dalam Bitcoin, bersiaplah untuk kehilangan semua uang Anda.

Bitcoin naik lebih dari 90 persen tahun ini, sebagian berkat meningkatnya minat dari investor institusional dan pembeli korporat seperti Tesla. Perusahaan mobil listrik itu membeli Bitcoin senilai 1,5 miliar dolar AS awal tahun ini, dan nilai kepemilikannya telah meningkat menjadi hampir 2,5 miliar dolar AS.

Para pendukung Bitcoin melihatnya sebagai penyimpan nilai yang mirip dengan emas karena pasokannya yang langka - hanya 21 juta Bitcoin yang dapat dicetak. Adapun alasan bahwa cryptocurrency dapat bertindak sebagai lindung nilai terhadap inflasi karena bank sentral di seluruh dunia mencetak uang untuk meringankan virus corona.

Namun, para skeptis melihat Bitcoin sebagai gelembung pasar yang menunggu untuk meledak. Michael Hartnett, kepala strategi investasi di Bank of America Securities, mengatakan reli Bitcoin terlihat seperti induk dari semua gelembung.

Sedangkan Stephen Isaacs dari Alvine Capital mengatakan tidak ada fundamental dengan produk ini, titik.

Mata uang digital alternatif telah menghasilkan keuntungan yang lebih besar daripada Bitcoin. Ethereum, token asli dari blockchain Ethereum, telah melihat pengembalian lebih dari 360 persen tahun ini, sementara Dogecoin kripto yang diilhami meme naik 12.500 persen.

Analis mengaitkan kenaikan Dogecoin dengan tweet dari selebritas seperti Elon Musk dari Tesla dan Mark Cuban, serta investor ritel yang membeli token di aplikasi perdagangan bebas Robinhood. David Kimberley, seorang analis aplikasi investasi Inggris Raya, Freetrade, menggambarkan reli Dogecoin sebagai contoh klasik dari teori bodoh yang lebih besar dalam permainan, merujuk pada praktik menjual aset yang dinilai terlalu tinggi kepada investor yang bersedia membayar harga yang lebih tinggi.

Pada saat yang sama, bank sentral sedang mempertimbangkan apakah akan menerbitkan mata uang digital mereka sendiri. Bulan lalu, Bank of England meluncurkan gugus tugas bersama dengan Departemen Keuangan yang bertujuan untuk mengeksplorasi mata uang digital bank sentral, atau CBDC. Mata uang seperti itu akan ada di samping uang tunai dan deposito bank daripada menggantikannya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA