Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Peneliti: Agrobisnis Usaha Menjanjikan pada Masa Pandemi

Kamis 13 May 2021 08:00 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Warga merawat tanaman sayuran yang ditanam di kolong flyover Cipinang atau Trasa Balong (Sentra Sayuran Bawah Kolong) RW 08, Jakarta, Senin (1/2). Trasa Balong RW 08 Cipinang ini merupakan salah satu inovasi kegiatan hasil swadaya masyarakat. kegiatan berupa urban farming dengan penanaman sayur mayur ini dilakukan sebagai upaya pemanfaatan lahan kosong, adapun sejumlah jenis sayur mayur yang ditanam seperti kangkung, sawi, kol, cabai, selada dan tomat.Prayogi/Republika.

Warga merawat tanaman sayuran yang ditanam di kolong flyover Cipinang atau Trasa Balong (Sentra Sayuran Bawah Kolong) RW 08, Jakarta, Senin (1/2). Trasa Balong RW 08 Cipinang ini merupakan salah satu inovasi kegiatan hasil swadaya masyarakat. kegiatan berupa urban farming dengan penanaman sayur mayur ini dilakukan sebagai upaya pemanfaatan lahan kosong, adapun sejumlah jenis sayur mayur yang ditanam seperti kangkung, sawi, kol, cabai, selada dan tomat.Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Sektor pertanian masih menunjukkan pertumbuhan positif pada masa pandemi

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Agrobisnis merupakan salah satu usaha yang sangat menjanjikan pada masa pandemi Covid-19. Hal ini diungkapkan peneliti urban farming dari Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang Dian Armanda.

"Saat lapangan usaha lain mengalami penurunan, pertanian justru mengalami penaikan sangat signifikan," kata Dian Armanda selaku pendiri start up CitiGrower kepada Antara di Semarang baru-baru ini.

Dian Armanda lantas memaparkan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) menurut lapangan usaha pada triwulan II 2020 atau pada saat pandemi Covid-19 mulai melanda Indonesia. Sektor pertanian, misalnya, ternyata masih menjadi kekuatan ekonomi di Tanah Air dengan pertumbuhan positif, bahkan tertinggi dengan pertumbuhan PDB sebesar 16,24 persen.

Pada periode yang sama, infokom sekitar 3,44 persen dan pengadaan air 1,28 persen. Sektor lainnya mengalami pertumbuhan negatif misalnya real estate mencatat minus 0,26 persen, jasa pendidikan (-0,68 persen), industri (-6,49 persen), dan perdagangan (-6,71 persen).

"Artinya, agrobisnis itu sesuatu yang sangat menjanjikan pada era pandemi ini dalam posisi apa pun, baik produsen/grower/petani, pengolah, distributor, maupun retailer," kata Dian yang saat ini tengah menempuh program doktoral di Institute of Environmental Sciences Leiden University, Belanda.

Dengan komoditas apa pun, menurut Dian, agrobisnis merupakan peluang usaha yang menjanjikan, baik hasil tani (sayuran), olahan hasil tani (makanan olahan), alat dan bahan-bahan pertanian, maupun jasa pertanian. Terkait dengan urban farming, ia menuturkan pertanian perkotaan berpotensi mendukung perbaikan ekologi, nilai edukasi, estetika, dan ekonomi.

Hal ini terbukti mendukung ketahanan pangan 200 juta sampai 400 juta petani urban dunia. "Urban farming juga telah menjadi tren dan gaya hidup baru masyarakat perkotaan," jelas Dian.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA