Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Coach Teco: Liga tanpa Degradasi Pengaruhi Kualitas

Ahad 09 May 2021 00:18 WIB

Red: Endro Yuwanto

Pelatih Bali United, Stefano

Pelatih Bali United, Stefano "Teco" Cugurra.

Foto: Republika/Hartifiany Praisra
Kompetisi tanpa degradasi akan berpengaruh pada kualitas sepak bola itu sendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelatih Bali United FC Stefano Cugurra yang akrab disapa Coach Teco menilai penyelenggaraan Liga 1 2021 jika tanpa sistem degradasi akan berpengaruh pada kualitas sepak bola itu sendiri. Hal tersebut disampaikan pelatih asal Brasil menanggapi rencana kompetisi Liga 1 2021 yang akan menghapuskan sistem degradasi.

"Saya pikir tidak bagus. Dari Liga 2 juga tentu berusaha untuk bisa naik 3 tim ke Liga 1. Kita semua tahu sepak bola Indonesia sudah tidak ada kompetisi satu tahun," kata Coach Teco, dikutip dari laman resmi klub, Sabtu (8/5). "Jika tanpa degradasi tentu berpengaruh pada kualitas sepak bola Indonesia."

Selain itu, format Liga 1 yang dicanangkan antara sistem "bubble" atau sistem "full" kompetisi yang masih menjadi pembahasan juga turut dikomentari oleh pelatih terbaik dua periode tersebut. "Pasti kondisi pemain turun karena tidak ada kompetisi lama. Sebaiknya bisa dilaksanakan kompetisi yang lebih lama dan bila perlu ada turnamen lain lagi untuk bisa punya sepak bola yang hidup kembali," jelas Coach Teco.

Coach Teco saat ini memberikan waktu libur untuk skuad Serdadu Tridatu persiapan menyambut Hari Raya Idul Fitri. Tentu saja, segala proses ke kampung halaman juga disesuaikan dengan syarat administrasi protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Program latihan dari pelatih fisik juga menjadi tugas rumah yang harus dijalankan Fadil dan kolega di masa libur. Sementara itu, Pelaksana tugas Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi memastikan bahwa pihaknya akan membahas soal kemungkinan liga tanpa degradasi dalam kongres tahunan yang digelar pada 29 Mei 2021 di Jakarta.

"Exco PSSI sebatas memutuskan dalam rapat tanggal 3 Mei 2021 untuk memasukkan agenda ini ke dalam kongres. Nantinya kongres sebagai pengambil keputusan tertinggi dalam organisasi yang akan memutuskan karena itu akan terkait dengan jumlah peserta Liga 1 dan Liga 2 di tahun 2022," ujar Yunus.

Pria yang juga anggota Exco PSSI itu menyebut bahwa usulan untuk meniadakan degradasi, tetapi tetap memberlakukan promosi untuk tim Liga 2, diajukan oleh beberapa klub.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA