Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Sulitnya Menemukan Qari Perempuan di Barat

Sabtu 08 May 2021 16:42 WIB

Red: Agung Sasongko

Alquran

Alquran

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Butuh beberapa tahun bahkan lebih untuk berlatih menjadi qari

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menjadi qari tidaklah mudah. Butuh beberapa tahun bahkan lebih untuk berlatih menjadi qari

Madinah Javed, 25 tahun, aktivis dari Glasgow, Skotlandia misalnya, memulai menjadi qari sejak usia dini. Di awal, Javed berlatih tajwid, yakni hukum baca Alquran. Sekitar 20 tahun mempelajari cara membaca Alquran yang baik dan benar, Javeb pun menjadi qari.

Baca Juga

Ia bahkan sempat diundang untuk membacakan ayat-ayat suci Alquran pada 2017. Banyak audiens yang memuji keindahan cara Javed membaca Alquran. Namun, ketika video itu diunggahnya di media sosial, Javed justru bukan mendapatkan pujian melainkan makian dan bahkan mengarah teror.

Beberapa bulan Javed mendapat pesan teror bernada kebencian. Ia merasa tertekan bahkan sempat terpikir untuk mengganti nama.Banyak muslimah di Inggris mengirimkan simpati kepada Javed atas apa yang dialaminya. Mereka merasa terinspirasi apa yang dilakukan Javed. 

Di sejumlah negara Muslim seperti Indnesia, Aljazair, Nigeria, Malaysia, dan Bosnia-Hezergovina tidak mempersoalkan muslimah menjadi qari. Namun, di Barat dan negara berpenduduk Muslim lainnya masih ada yang melarang karena suara perempuan termasuk aurat yang harus dijaga. Karenanya, mereka tidak diperkenankan untuk membaca Alquran di depan umum.

"Saya fokus pada seluruh kemampuan saya untuk membuat sesuatu yang bermanfaat. Saya menyadari tidak ada qari perempuan di sini, jadi saya seperti melempar gelas dari ketinggian,"kata dia seperti dilansir aljazirah.

Javed bersama komunitas qari perempuan coba untuk mematahkan tradisi tersebut. "Visi saya komunitas ini menjadi tempat bagi seluruh perempuan untuk berbagi untuk menghidupkan tradisi bersama sebagai seorang saudara,"katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA