Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Polisi Israel Bentrok dengan Warga Palestina di Yerusalem

Sabtu 08 May 2021 10:05 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Polisi Israel bentrok dengan pemuda Palestina di Masjid Al-Aqsa Yerusalem, Jumat (7/5).

Polisi Israel bentrok dengan pemuda Palestina di Masjid Al-Aqsa Yerusalem, Jumat (7/5).

Foto: AP Photo/Maya Alleruzzo
53 warga Palestina dan enam petugas terluka dalam bentrokan malam hari.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Polisi Israel menembakkan peluru karet dan granat kejut ke arah pemuda Palestina yang melempar batu di Masjid Al-Aqsa Yerusalem pada Jumat (7/5). Bentrokan di tengah kemarahan yang meningkat atas potensi penggusuran warga Palestina dari wilayah yang dicaplok oleh pemukim Yahudi.

Menurut laporan petugas medis Palestina dan Polisi Israel, sekitar 53 warga Palestina dan enam petugas terluka dalam bentrokan malam hari di situs suci Muslim itu. Jatuhnya korban ini setelah ribuan warga Palestina berhadapan dengan beberapa ratus polisi Israel dengan perlengkapan anti huru-hara.

Baca Juga

Ketegangan meningkat di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki selama bulan suci Ramadhan, dengan bentrokan setiap malam di Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur. Lingkungan ini menjadi banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran dalam kasus hukum yang sudah berjalan lama.

Puluhan ribu warga Palestina memadati kompleks puncak bukit yang mengelilingi masjid pada Jumat pagi untuk salat. Banyak yang tetap tinggal untuk memprotes penggusuran di kota yang menjadi inti konflik Israel-Palestina.

Tapi, setelah buka puasa, bentrokan terjadi di Al-Aqsa dengan bentrokan kecil di dekat Syekh Jarrah, yang duduk di dekat Gerbang Damaskus yang terkenal di Kota Tua. Polisi menggunakan meriam air yang dipasang pada kendaraan lapis baja untuk membubarkan beberapa ratus pengunjuk rasa yang berkumpul di dekat rumah keluarga yang menghadapi potensi penggusuran.

"Jika kita tidak mendukung kelompok orang ini di sini, (penggusuran) akan (datang) ke rumah saya, rumahnya, rumahnya dan kepada setiap warga Palestina yang tinggal di sini," kata pengunjuk rasa Bashar Mahmoud dari warga Palestina terdekat lingkungan Issawiya.

Seorang pejabat Aqsa meminta ketenangan di kompleks itu melalui pengeras suara masjid. "Polisi harus segera berhenti menembakkan granat kejut ke arah jamaah, dan pemuda harus tenang dan diam!" ujar pengumuman itu. 

Layanan ambulans Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan 23 orang Palestina yang terluka di Al-Aqsa dibawa ke rumah sakit. Kebanyakan dari mereka terluka di mata dan wajah akibat peluru karet dan granat setrum.

Seorang juru bicara polisi mengatakan warga Palestina telah melemparkan batu, kembang api dan benda-benda lain ke arah petugas. Beberapa dari enam orang terluka membutuhkan perawatan medis.

"Kami akan menanggapi dengan tangan keras setiap gangguan kekerasan, kerusuhan atau kerusakan pada petugas kami, dan akan bekerja untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab dan membawa mereka ke pengadilan," kata juru bicara polisi itu.

Mahkamah Agung Israel akan mengadakan sidang tentang penggusuran Sheikh Jarrah pada Senin (10/5). Tanggal itu hari yang sama ketika Israel menandai Hari Yerusalem atau perayaan tahunan perebutan atas Yerusalem Timur selama perang Timur Tengah 1967.

Penduduk Sheikh Jarrah sebagian besar adalah orang Palestina, tetapi lingkungan itu juga berisi situs yang dihormati oleh orang-orang Yahudi yang religius sebagai makam seorang pendeta tinggi, Simon yang Adil.

Kekerasan juga meningkat di Tepi Barat yang diduduki. Sebanyak dua pria Palestina bersenjata meninggal dan yang ketiga terluka parah pada Jumat. 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA