Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Amnesti Cabut Status POC Kritikus Rusia Alexei Navalny

Jumat 07 May 2021 10:13 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nur Aini

 Pada file foto Sabtu 20 Februari 2021 ini, pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny berdiri di dalam sangkar di Pengadilan Distrik Babuskinsky di Moskow, Rusia.

Pada file foto Sabtu 20 Februari 2021 ini, pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny berdiri di dalam sangkar di Pengadilan Distrik Babuskinsky di Moskow, Rusia.

Foto: AP / Alexander Zemlianichenko
Perwakilan Navalny menilai keputusan Amnesti dipengaruhi Rusia

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW — Amnesti Internasional berencana membalikkan keputusan untuk mencabut status ‘prisoner of conscience’ (PoC) yang  diberikan kepada kritikus Pemerintah Rusia, Alexei Navalny yang saat ini berada di penjara.

Kelompok hak asasi manusia itu mengatakan alasan utama dari keputusan tersebut adalah bahwa di masa lalu, kritikus itu membuat komentar yang memenuhi syarat sebagai advokasi kebencian. Status PoC atau tahanan nurani diberikan kepada mereka yang ditahan karena berjuang bagi hak asasi manusia (HAM).

Baca Juga

Perwakilan Navalny, Leonid Volkov mengatakan bahwa langkah itu kemungkinan dipengaruhi oleh pemerintah Rusia. Ia menyebut bahwa Moskow melakukan serangkaian trik ‘kotor; untuk menghitamkan reputasi Navalny. 

“Amnesti Internasional mengatakan kepada saya bahwa akan mengeluarkan siaran pers pada 12 Mei setelah memeriksa disinformasi Rusia berhasil mempengaruhi mereka,” ujar Volkov dalam sebuah pernyataan. 

Volkov mengatakan langkah Amnesti Internasional tidak hanya akan mengubah status dari Navalny, namun mungkin akan membuat politisi ini menjadi ‘jenazah’. Sementara itu, kelompok hak asasi manusia yang berbasis di London, Inggris itu belum memberikan komentar apapun atas rencana ini.

Navalny merupakan politisi oposisi Rusia yang ditangkap pada Januari lalu atas tuduhan pelanggaran pembebasan bersyarat. Ia menjadi kritikus vokal pemerintah negara yang dipimpin Presiden Vladimir Putin dan kini, setelah berada di penjara menuntut agar dirinya mendapat perawatan medis yang tepat. 

Meski demikian, Navalny telah dikritik karena pernyataan nationalisme masa lalu yang menentang imigrasi ilegal. Pria berusia 44 tahun itu juga menghadiri pawai nasionalis tahunan beberapa tahun lalu, yang dinilai sebagai tindakan kontroversial. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA