Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

AS: Kesepakatan Nuklir Tergantung Keputusan Politik Iran

Jumat 07 May 2021 08:11 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Faslitas Nuklir Iran.

Faslitas Nuklir Iran.

Foto: google.com
Kesepakatan nuklir AS dan Iran disebut bisa tercapai dalam beberapa pekan ke depan

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON --  Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) mengatakan, bahwa kesepakatan nuklir 2015 dapat dicapai kembali bagi Washington dan Teheran dalam beberapa pekan. Hal tersebut bisa dicapai jika Iran membuat keputusan politik untuk melakukannya.

"Mungkin kita akan melihat saling kembali pada kepatuhan dalam beberapa minggu ke depan, atau pemahaman tentang kepatuhan bersama? Itu mungkin, ya," kata pejabat itu tanpa menyebut nama, Kamis (6/5) waktu setempat dikutip laman Aljazirah.

Baca Juga

"Apakah itu mungkin? Hanya waktu yang akan menjawabnya, karena seperti yang saya katakan, ini pada akhirnya adalah masalah keputusan politik yang perlu dibuat di Iran," ujar pejabat itu menambahkan.

Pejabat AS itu mengatakan, bahwa mutlak untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir sebelum pemilihan umum Iran 18 Juni, meski harus menempatkan tanggung jawab pada Iran untuk membuat keputusan politik seperti itu. Hal itu juga untuk menghindari meminta Washington melakukan lebih dari apa yang dibayangkan dalam perjanjian, sementara Teheran akan berusaha untuk melakukan lebih sedikit.

"Kami pikir itu bisa dilakukan karena ini bukan ilmu roket. Itu tidak menciptakan kesepakatan baru," kata pejabat itu.

Pejabat AS itu mengatakan langkah pembicaraan harus dipercepat untuk mencapai kesepakatan dalam beberapa pekan mendatang. Di antara tantangan tersebut, AS tengah mencari cara untuk mengatasi akuisisi Iran lebih banyak pengetahuan dari pekerjaannya dengan sentrifugal canggih.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA