Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Goes To Sumatera Hari ke-2 BPH Migas datangi MOR 2 Sumbagsel

Kamis 06 May 2021 16:57 WIB

Red: Hiru Muhammad

Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa bersama team diterima Pjs. GM PT Pertamina MOR II Sumbagsel Pande Made Andi Suryawan bersama jajarannya (5/5).

Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa bersama team diterima Pjs. GM PT Pertamina MOR II Sumbagsel Pande Made Andi Suryawan bersama jajarannya (5/5).

Foto: Istimewa
Kecenderungan pertumbuhan Pertashop saat ini di MOR 2 Sumbagsel cukup tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa bersama team diterima Pjs. GM PT Pertamina MOR II Sumbagsel Pande Made Andi Suryawan bersama jajarannya (5/5).

Wilayah MOR 2 Sumbagsel meliputi Provinsi Sumatera Selatan, Lampung, Bengkulu, Jambi dan Kepulauan Bangka Belitung. Pjs GM Pertamina MOR II Sumbagsel Pande Made Andi Suryawan menjelaskan bahwa di MOR 2 Sumbagsel, mayoritas minyak dari Plaju ada juga back up dari Depo Batam. Fasilitas yang tersedia, ada 2 Integrated Terminal di Lampung TBBM Panjang Lampung, dan Palembang Sumsel, 6 Fuel Terminal,  Lubuk Linggau, Lahat, Baturaja di Sumsel, Jambi, Bengkulu, Babel + 1 Fuel Terminal (S) di Tj. Pandan, 4 Aviation Terminal,  Palembang, Sultan Thaha - Jambi, Deputi Amk - Bangka, Fatmawati - Bengkulu, 2 Annex DPPU,  Raden Intan - Lampung, Hannan Syarifuddin - Belitung.

Mobil tanki BBM 376 unit dengan kapasitas angkut total 6279 KL, total skid tank (SPBE dan petrol) 164 skid tank dengan total kapasitas daya angkut 2621 Metrik Ton. Total bridger avtur 27 unit, total daya angkut 448 KL.

Mengenai persiapan Satgas hari raya Idul fitri ( RAFI) 2021 dengan meningkatkan stok BBM dan LPG baik di TBBM dan SPBE, Penyalur. Optimal tanki dan SPBU kantong, koordinasi dan komunikasi intensif internal Pertamina antar direktorat, meningkatkan setoran bagi Penyalur, pemberian kredit dengan top 3 hari, koordinasi dengan pihak bank persepsi agar tetap beroperasi selama libur lebaran 2021, penyiapan layanan khusus di titik belum ada fasilitas layanan BBM dan LPG seperti mobil dispenser unit, BBM kemasan dan motor pengantar kemasan BBM (PDS /motoorist), koordinasi dan komunikasi intensif dengan external terkait, melakukan himbauan dan sosialisasi lewat media sosial, elektronik juga website.

Perbincangan interaktif terjadi antara Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa dengan pihak Pertamina. Menjawab pertanyaan Kepala BPH Migas tentang pertalite yang stok operasional 0,4 hari, dijelaskan Pande pertalite sesungguhnya aman, karena bisa diolah blending dari pertamax dan komponen lokal nafta ron 65 - 70, sedangkan stok pertamax cukup banyak. Satgas 2021 menilai tahun ini ada kenaikan 13,5  persen dibandingkan 2020.

photo
Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa  - (Istimewa)
Kepala BPH Migas M Fanshurullah Asa menyampaikan bahwa, melihat kecenderungan pertumbuhan Pertashop saat ini di MOR 2 Sumbagsel cukup tinggi, satu sisi ini menjadi contoh, namun sekaligus perlu dipersiapkan terkait produksi peralatan Pertashop baik di Pindad maupun yang lainnya mestinya berimbang. Sehingga target 10.000 untuk seluruh Indonesia tahun ini setidaknya realisasi mendekati target rencana.

Selain itu, model PDS sedapat mungkin dikembangkan berimbang berbagai daerah, jangan hanya Lampung saja, itu tidaklah menunjukkan kebijakan MOR II, tetapi menunjukkan SAM dan SBMnya yang gesit. "Palembang itu kota besar, mestinya PDS juga dikembangkan disitu, juga daerah lain," ujar Fanshurullah Asa Kepala BPH Migas. 

Lanjut Ifan, PDS bentuk pelayanan kedepan yang memudahkan masyarakat, sangat menjanjikan untuk dikembangkan. Selain itu PDS perlu sebaran yang merata, jangan hanya menumpuk di Lampung, demikian juga jangan hanya di SPBU tertentu yang lakukan itu. Sebab tantangan kedepan, bisnis jemput bola lebih tepat, jangan hanya menunggu bola. Apalagi persaingan dengan yang lain yang swasta. 

Terakhir Ifan berpesan, agar Satgas RAFI 2021 terus mengawal ketersediaan BBM, jangan sampai terjadi situasi yang mengganggu pasokan suplay BBM bagi rakyat."Hari ini, selama 18 tahun BPH Migas berdiri belum pernah ada, saya pimpin langsung team turun memantau dan mengawal langsung ke lapangan," ujarnya.

Beberapa pertanyaan diminta jawaban tertulis  pihak Pertamina, salah satunya sistem penjualan agar bisa menjawab trend milenial agar menarik. Dilanjutkan perjalanan menuju Kerinci, serta menyempatkan singgah meninjau beberapa SPBU.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA