Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Bogor Izinkan Warga Ibadah di Masjid dengan Prokes

Kamis 06 May 2021 14:16 WIB

Red: Ani Nursalikah

Bogor Izinkan Warga Ibadah di Masjid dengan Prokes. Umat Muslim membaca Al-Quran saat hari pertama puasa Ramadhan 1442 Hijriah di Masjid Raya Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (13/4). Umat Muslim memanfaatkan waktu menunggu berbuka puasa dengan melakukan ibadah di masjid seperti melakukan tadarus atau membaca kitab suci Al-Quran. Republika/Putra M. Akbar

Bogor Izinkan Warga Ibadah di Masjid dengan Prokes. Umat Muslim membaca Al-Quran saat hari pertama puasa Ramadhan 1442 Hijriah di Masjid Raya Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (13/4). Umat Muslim memanfaatkan waktu menunggu berbuka puasa dengan melakukan ibadah di masjid seperti melakukan tadarus atau membaca kitab suci Al-Quran. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Warga yang beribadah di masjid harus memakai masker.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah Kota Bogor mengizinkan warganya beribadah dan memakmurkan masjid pada bulan Ramadhan. Jamaah harus menerapkan protokol kesehatan dan kapasitasnya maksimal 50 persen.

"Warga yang beribadah di masjid dipersilakan, baik sholat, pengajian, tadarus, maupun itikaf, tapi harus menerapkan protokol kesehatan secara ketat. Kapasitasnya maksimal 50 persen," kata Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, Kamis (6/5).

Baca Juga

Menurut Dedie, Pemerintah Kota Bogor mengizinkan masyarakat untuk beribadah secara maksimal di masjid, tapi harus menerapkan protokol kesehatan secara ketat untuk mencegah penularan Covid-19. Warga yang beribadah di masjid harus memakai masker, membawa sajadah sendiri, dan menjaga jarak.

Kapasitas orang yang berada di dalam masjid maksimal setengahnya. "Kita semua harus tetap waspada, jangan sampai lengah. Karena kami tidak mau ada lonjakan kasus baru Covid-19," katanya.

Menurut Dedie, di Kota Bogor ada sekitar 1.500 masjid dan mushala, serta 141 pondok pesantren. Untuk mengawasi kegiatan di seluruh pusat keagamaan tersebut, Pemerintah Kota Bogor terus berkoordinasi dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Dewan Masjid Indonesia (DMI).

Pemerintah Kota Bogor juga terus berkomunikasi dengan ulama yang tersebar di Kota Bogor, khususnya pimpinan pondok pesantren, serta pengurus masjid, dan mushala. "Insya Allah sejauh ini tempat ibadah umat Muslim di Kota Bogor tetap kondusif, mulai dari kapasitas tempat ibadah serta konten ceramah, masih dalam batas toleransi dan kewajaran," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA