Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Perhitungan Zakat Perdagangan

Sabtu 08 May 2021 06:01 WIB

Red: Budi Raharjo

Perhitungan Zakat Perdagangan
Zakat perdagangan dibebankan pada keuntungan bersih setelah dipotong biaya

REPUBLIKA.CO.ID,

Konsultasi Zakat bersama Prof Dr Muhammad Amin Suma, Ketua Dewan Syariah Dompet Dhuafa

 

Pertanyaan:

Apakah zakat pada penghasilan berdagang itu diambil dari keuntungan bersih setelah dikurangi biaya-biaya pengeluaran (seperti: telpon, listrik, dan untuk makan sehari-hari) atau sebelum dikurangi pengeluaran? (dari : Rima Nasution, Jakarta)

Jawab:

Ya, benar zakat perdagangan itu dibebankan pada penghasilan (keuntungan) bersih setelah dipotong biaya-biaya wajib dan rutin semisal telepon, listrik, gaji pegawai, biaya transportasi  (ongkos angkut), dan lain-lain yang menjadi tanggung-jawab Anda sebagai pedagang. Tapi tidak termasuk untuk makan Anda sehari-hari yang menjadi bagian tidak terpisahkan dari kehidupan Anda. 

Petani padi saja yang penghasilan (panen)-nya dikenai wajib zakat dengan nishab cuma 5 wasaq = 653 kg sudah dikenai wajib zakat tanpa harus dikurangi biaya makan-minum (konsumsi) si petani itu sendiri dan keluarganya. Yang dipertimbangkan dalam arti tidak dibebani bayar zakat hanyalah biaya-biaya produksi semisal bibit, pupuk, perawatan, upah buruh, dan upah angkut. 

Hasil panen itu kemudian dihitung dan dikurangi biaya-biaya bibit/semai, pupuk dan upah perawatannya. Sisa penghasilan bersihnya itulah yang kemudian dihitung menjadi berapa banyak dan hasil bersihnya itulah yang wajib dizakati.

 

Disclaimer: Republika bekerja sama dengan YBM PLN dan BNPB membuka rubrik pertanyaan seputar bencana alam. Mulai dari informasi hingga tips saat menghadapi bencana. Kirimkan pertanyaan Anda ke email: newsroom@rol.republika.co.id.
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA