Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Presiden Meksiko Janji Usut Kecelakaan di Jalur Kereta

Rabu 05 May 2021 08:46 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Petugas pemadam kebakaran Kota Meksiko dan personel penyelamat bekerja untuk memulihkan korban dari kecelakaan kereta bawah tanah setelah bagian Jalur 12 dari kereta bawah tanah runtuh di Mexico City, Senin, 3 Mei 2021. Bagian yang melewati jalan di selatan Kota Meksiko runtuh Senin malam, jatuh kereta bawah tanah, menjebak mobil dan menyebabkan sedikitnya 50 cedera dan beberapa tewas, kata pihak berwenang.

Petugas pemadam kebakaran Kota Meksiko dan personel penyelamat bekerja untuk memulihkan korban dari kecelakaan kereta bawah tanah setelah bagian Jalur 12 dari kereta bawah tanah runtuh di Mexico City, Senin, 3 Mei 2021. Bagian yang melewati jalan di selatan Kota Meksiko runtuh Senin malam, jatuh kereta bawah tanah, menjebak mobil dan menyebabkan sedikitnya 50 cedera dan beberapa tewas, kata pihak berwenang.

Foto: AP Photo/Jose Ruiz
Investigasi akan dilakukan oleh kantor kejaksaan dan auditor eksternal Meksiko

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY -- Pemerintah Meksiko berjanji akan menghukum sosok yang bertanggung jawab atas runtuhnya jembatan layang yang menewaskan sedikitnya 24 orang dan melukai puluhan lainnya, Selasa (4/5). Sebuah kereta di jalur metro terbaru Mexico City ambruk ke jalan yang sibuk di bawahnya. 

Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador, mengatakan penyelidikan harus dilakukan dengan cepat dan tidak ada yang boleh disembunyikan dari publik. Pemerintah Meksiko menyatakan, investigasi akan dilakukan oleh kantor kejaksaan dan auditor eksternal. 

Baca Juga

"Tidak ada impunitas bagi siapa pun," kata Lopez Obrador. 

Lopez Obrador adalah wali kota Mexico City pada awal tahun 2000-an. Sedangkan, wali kota saat ini Claudia Sheinbaum dan Menteri Luar Negeri Marcelo Ebrard yang mengelola kota ketika Linea 12 dibangun, keduanya adalah anggota senior gerakan politik presiden. 

Linea 12 dibangun oleh konsorsium CARSO Infraestructura y Construccion, S.A.B. de CV (CCICSA), sebuah perusahaan yang dikendalikan oleh keluarga taipan Meksiko Carlos Slim, Grupo ICA Meksiko. Mereka bekerja sama dengan Alstom SA.

Jalan layang yang runtuh adalah bagian dari Linea 12, tambahan jaringan yang selesai kurang dari satu dekade lalu. Jalur ini sejak lama mendapatkan tuduhan proyek dengan kemungkinan korupsi dan kelemahan struktural. 

Kecelakaan itu telah menimbulkan pertanyaan yang lebih luas tentang keselamatan di salah satu sistem metro tersibuk di dunia. Jalur ini membawa jutaan orang setiap hari melintasi kawasan perkotaan yang menjadi rumah bagi lebih dari 20 juta orang. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA