Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Prabowo Nostalgia Pilpres dengan PKS

Selasa 04 May 2021 19:53 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Agus raharjo

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kedua kanan) bersama Juru Kampanye Nasional Ahmad Heryawan (kedua kanan), calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Sudrajat (kanan) dan Ahmad Syaikhu (kiri) berfoto seusai menyampaikan orasi pada kampanye akbar di Monumen Perjuangan Rakyat, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (12/5).

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kedua kanan) bersama Juru Kampanye Nasional Ahmad Heryawan (kedua kanan), calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Sudrajat (kanan) dan Ahmad Syaikhu (kiri) berfoto seusai menyampaikan orasi pada kampanye akbar di Monumen Perjuangan Rakyat, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (12/5).

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Gerindra saat ini bergabung dalam koalisi pemerintah sedangkan PKS menjadi oposisi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) bersilaturahim ke Kantor DPP Partai Gerindra, Selasa (4/5). Usai pertemuan, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto mengaku bernostalgia dengan partai yang pernah mendukungnya pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

"Kita saling diskusi bertukar pikiran, masalah-masalah kebangsaan, dan ada juga nostalgia. Kita pernah berjuang bersama dalam beberapa kali Pilkada DKI, Jabar, Pilpres," ujar Prabowo di Kantor DPP Partai Gerindra, Jakarta, Selasa (4/5).

Meski kini Partai Gerindra berada dalam koalisi pemerintahan dan PKS tegas menyatakan oposisi, kedua partai ditegaskannya tetap bersahabat. Prabowo mengatakan, pihaknya siap menerima kritik dan masukan dari partai yang dipimpin Presiden PKS Ahmad Syaikhu itu.

"Kita tetap bersahabat, kita saling menghormati, kita saling menegur kadang-kadang sebagai kawan. Boleh koreksi dan boleh saling mengingatkan," ujar Prabowo.

Dalam pertemuan yang berlangsung tertutup itu, PKS disebut Prabowo menyatakan komitmennya terhadap kebhinekaan Indonesia. Intinya, kedua partai sepakat dalam membangun keharmonisan untuk kepentingan bangsa. "Akan mengutamakan kerukunan, keharmonisan dalam membangun negara, saya kira intinya itu," ujar Menteri Pertahanan itu.

Presiden PKS Ahmad Syaikhu mengatakan bahwa kedatangan pihaknya untuk mengenalkan kepengurusan baru di bawah kepemimpinannya. Selain kepengurusan, PKS juga memperkenalkan logo dan mars baru partainya.

"Tadi juga alhamdulillah diperdengarkan dan alhamdulillah tadi responnya luar biasa dari Pak Prabowo, bahwa tadi kita memang ingin menjaga keutuhan NKRI," ujar Syaikhu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA