Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Hindari Uang Palsu, Masyarakat Diminta Tukar Uang di Bank

Selasa 04 May 2021 15:51 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Penjual jasa penukaran uang menawarkan uang baru di kawasan Diponegoro, Padang, Sumatera Barat, Senin (3/5/2021). Penjual jasa tersebut memungut tambahan biaya lima sampai 10 persen dari jumlah uang yang ditukarkan untuk uang kertas pecahan Rp2.000, Rp5.000, Rp10.000, Rp20.000.

Penjual jasa penukaran uang menawarkan uang baru di kawasan Diponegoro, Padang, Sumatera Barat, Senin (3/5/2021). Penjual jasa tersebut memungut tambahan biaya lima sampai 10 persen dari jumlah uang yang ditukarkan untuk uang kertas pecahan Rp2.000, Rp5.000, Rp10.000, Rp20.000.

Foto: ANTARA/Muhammad Arif Pribadi
Ada 49 loket di berbagai perbankan yang menyediakan layanan penukaran uang di DIY.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Indonesia DIY mengimbau masyarakat tidak melakukan penukaran uang di jasa penukaran uang yang tidak terdaftar di BI BIY. Namun, masyarakat diminta menukar uang di perbankan yang sudah bekerja sama dengan BI DIY. 

Deputi Direktur Kantor Perwakilan BI DIY, Miyono mengatakan, hal ini guna menghindari kemungkinan adanya penukaran uang palsu. BI DIY sendiri memang tidak menyediakan layanan penukaran uang secara langsung untuk kebutuhan ramadhan dan lebaran, namun pihaknya bekerja sama dengan perbankan. 

"Masyarakat saya imbau tukar uanglah ke bank yang sudah tersedia, baik uang pecahan besar maupun pecahan kecil. Itu terkait keasliannya, jangan-jangan (di jasa penukaran uang) itu uang palsu. Untuk menghindari itu saya mohon masyarakat bertukar uanglah ke perbankan," kata Miyono di Gedung Heritage BI DIY, Yogyakarta, Selasa (4/5). 

Miyono menuturkan, ada 49 loket di berbagai perbankan yang menyediakan layanan penukaran uang untuk kebutuhan ramadhan dan lebaran. Pihaknya juga sudah menyiapkan uang kartal sebesar Rp 5,2 triliun untuk kebutuhan ramadhan dan lebaran. 

Jumlah tersebut terdiri dari Rp 4,7 triliun dalam bentuk uang pecahan besar dan Rp 466 miliar dalam bentuk pecahan kecil. Seluruh uang ini, katanya, sudah dikirim ke perbankan untuk dapat ditukarkan oleh masyarakat. 

"Kita sudah siapkan uang kartal cukup banyak di DIY, masyarakat tidak usah khawatir. BI memang tidak ada (layanan) penukaran langsung, maka kita kerja sama dengan perbankan. Uangnya sudah kita kirim ke perbankan, dan yang sudah tersedia di perbankan sudah cukup besar," ujarnya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA