Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Gagal Bangkit, Yahoo dan AOL Kembali Dijual

Selasa 04 May 2021 13:00 WIB

Rep: Idealisa masyrafina/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Logo baru Yahoo. Dua layanan web perintis era internet, Yahoo dan AOL, telah dijual lagi setelah pemilik terbaru gagal memulihkan kekayaan mereka.

Logo baru Yahoo. Dua layanan web perintis era internet, Yahoo dan AOL, telah dijual lagi setelah pemilik terbaru gagal memulihkan kekayaan mereka.

Foto: yahoo.com
Verizon menjual Yahoo dan AOL dengan kesepakatan mencapai 5 miliar dolar AS

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Dua layanan web perintis era internet, Yahoo dan AOL, telah dijual lagi setelah pemilik terbaru gagal memulihkan kekayaan mereka.

Raksasa telekomunikasi AS, Verizon, menjual aset medianya, yang mencakup kedua perusahaan tersebut kepada perusahaan ekuitas swasta AS dalam kesepakatan senilai 5 miliar dolar AS, dilansir di BBC, Selasa (4/5).

Verizon membeli Yahoo pada 2017 dan AOL pada 2015 dengan harga gabungan 9 miliar dolar AS. Yahoo dan AOL pernah menjadi pelopor, tetapi kemudian dibayangi oleh perusahaan, seperti Google dan Facebook.

Di bawah penjualan aset media ke Apollo Global Management, Verizon akan mempertahankan 10 persen saham di divisi tersebut. Verizon membeli kedua merek tersebut dengan harapan dapat segera masuk ke pasar periklanan digital, percaya bahwa mereka masih memiliki cukup resonansi dengan konsumen.

Yahoo dan AOL adalah pelopor dalam menawarkan berbagai layanan web gratis dan informatif kepada konsumen, jauh sebelum Google muncul. Dengan menyediakan layanan web mail dan chat messenger gratis, kedua perusahaan tersebut memiliki landasan untuk periklanan online di pasar karena sebagian besar pengguna internet pada awal tahun 2000-an mengakses situs web dan perangkat lunak mereka setiap hari.

Yahoo juga menyediakan segalanya mulai dari berita, laporan cuaca, hasil olahraga, dan tanggal rilis film ke papan pesan, versi eBay-nya sendiri Yahoo!Auctions, dan data pasar secara real time.

Baca juga : Warkop DKI Dibuat dalam Versi Kartun

Namun, selama dekade terakhir, Yahoo dan AOL telah menghadapi perjuangan berat melawan rival yang lebih kuat, seperti Google, Bing, Facebook, Twitter, ESPN, Fandango, dan Weather.com karena pasar internet yang jenuh.

Verizon juga membuat kesalahan dengan gagal mengakuisisi saham ekuitas Yahoo di raksasa e-commerce China Alibaba, serta Yahoo Jepang, di mana Yahoo! Auctions masih berkembang pesat.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA