Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Wednesday, 7 Syawwal 1442 / 19 May 2021

Pemerintah Meksiko Minta Maaf atas Pembantaian Suku Maya

Selasa 04 May 2021 09:57 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Matahari terbit di belakang kuil Kukulkan di reruntuhan kota suku Maya di Chichen Itza, Meksiko

Matahari terbit di belakang kuil Kukulkan di reruntuhan kota suku Maya di Chichen Itza, Meksiko

Foto: AP
Suku Maya di Meksiko mengalami diskriminasi dan miskin

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY -- Meksiko memperingati pertempuran terakhir dengan suku asli tahun 1901 pada Senin (3/5). Kesempatan kali ini, pemerintah mengeluarkan permintaan maaf karena selama berabad-abad telah melakukan eksploitasi dan diskriminasi brutal. 

"Selama berabad-abad, orang-orang ini mengalami eksploitasi dan pelecehan. Hari ini kami mengakui sesuatu yang telah kami bantah sejak lama, kesalahan dan ketidakadilan yang dilakukan terhadap orang-orang Maya," kata Menteri Dalam Negeri Meksiko, Olga Sanchez Cordero. 

Upacara diadakan di desa Tihosuco di kota Maya Felipe Carrillo Puerto, pusat pemberontakan. Acara itu terjadi di tengah-tengah peringatan yang lebih luas dari peringatan 500 tahun Penaklukan Spanyol 1519-1521 di Meksiko dan 200 tahun kemerdekaan Meksiko tahun 1821 dari Spanyol.

Baca Juga

Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador, didampingi oleh Presiden Guatemala, Alejandro Giammattei dalam acara itu. Negara tetangga tersebut terlibat karena memiliki mayoritas penduduk Maya.

“Hari ini, kami meminta maaf atas nama pemerintah Meksiko atas ketidakadilan yang dilakukan terhadap Anda sepanjang sejarah kami dan atas diskriminasi yang bahkan Anda sekarang menjadi korbannya,” kata Cordero. 

Suku Maya dari Quintana Roo yang melakukan pemberontakan 1847-1901 melawan pemukim Meksiko dan pemerintah yang dikenal sebagai "Perang Kasta" hingga saat ini masih tinggal di pantai Karibia. Pemberontakan akhirnya berakhir ketika pasukan Meksiko merebut Felipe Carrillo Puerto antara 4-5 Mei 1901.

Baca juga : Di India, Bencana Covid Bangkitkan Partai Oposisi

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA