Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Puncak Covid India Diprediksi Pekan Kedua Mei

Senin 03 May 2021 20:19 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Seorang anggota keluarga, mengenakan Alat Pelindung Diri (APD), melakukan upacara terakhir untuk korban COVID-19 di tempat kremasi di New Delhi, India,  Kamis (29/4). Delhi melaporkan 25.986 kasus baru, 368 kematian dalam 24 jam terakhir dan terus berlanjut. berjuang dengan suplai oksigen.

Seorang anggota keluarga, mengenakan Alat Pelindung Diri (APD), melakukan upacara terakhir untuk korban COVID-19 di tempat kremasi di New Delhi, India, Kamis (29/4). Delhi melaporkan 25.986 kasus baru, 368 kematian dalam 24 jam terakhir dan terus berlanjut. berjuang dengan suplai oksigen.

Foto: EPA-EFE/IDREES MOHAMMED
India sudah memvaksin sekitar 150 juta orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indian Council of Medical Research (ICMR) memprediksi gelombang ke dua serangan Covid-19 di India akan mencapai puncaknya pada pekan pertama atau kedua Mei 2021. Demikian disampaikn Guru Besar Paru Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Prof Tjandra Yoga Aditama.

"Tetapi sebagaimana teknik modeling epidemiologi, maka tentu ada beberapa keterbatasan, khususnya karena masih ada berbagai variabel yang masih belum pasti perkembangannya," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Baca Juga

Seperti diketahui bahwa jumlah kasus Covid-19 di India dalam sehari sudah melewati 400 ribu orang dalam beberapa hari terakhir. Walaupun pada Ahad (2/5), angkanya sedikit turun menjadi 392 ribu.

Mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara itu memperoleh kabar dari kerabatnya di India terkait perkembangan terakhir situasi Covid-19 di sana."Pemerintah India mengeluarkan strategi baru fase tiga vaksinasi Covid-19 yang menyebutkan bahwa mulai 1 Mei 2021 maka semua warga negara India yang berusia 18 tahun ke atas akan mendapat vaksinasi," katanya.

Menurut Tjandra, pelaksanaan vaksinasi fase ketiga itu belum terlalu lancar karena beberapa negara bagian belum dapat memulai karena kelangkaan vaksin yang mereka harapkan akan teratasi dalam beberapa hari ke depan.  "Teman-teman saya yang bekerja di WHO Asia Tenggara yang kantornya di New Delhi memang sudah mendapat vaksinasi yang pertama, dengan vaksin AstraZeneca buatan Serum Institute of India. Sekarang mereka sedang menunggu untuk waktu vaksinasi ke dua," katanya.

Tjandra menambahkan sejauh ini India sudah memvaksin sekitar 150 juta orang, atau sekitar 11 dosis vaksin per 100 penduduknya.Sepuluh negara terbanyak memberikan vaksinasi Cv-19 per 100 penduduk negaranya secara berturut-turut adalah Seychelles (130 dosis vaksin per 100 penduduknya), Israel, Uni Emirat Arab, San Marino, Chili, Bahrain, Maldives, Inggris, Amerika Serikat dan Malta

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA