Rasulullah Lakukan Itikaf pada 10 Terakhir Ramadhan

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

 Senin 03 May 2021 16:20 WIB

Rasulullah Lakukan Itikaf pada 10 Terakhir Ramadhan. Umat muslim membaca Alquran saat beritikaf pada sepuluh malam terakhir Ramadhan 1442 H di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Senin (3/5) dini hari. Pada 10 hari menjelang berakhirnya bulan Ramadhan, umat muslim melakukan Itikaf untuk meraih malam kemuliaan (Lailatul Qadar) dengan membaca Alquran, Shalat Tahajud (malam) dan berzikir. Foto: Republika/Abdan Syakura Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA Rasulullah Lakukan Itikaf pada 10 Terakhir Ramadhan. Umat muslim membaca Alquran saat beritikaf pada sepuluh malam terakhir Ramadhan 1442 H di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Senin (3/5) dini hari. Pada 10 hari menjelang berakhirnya bulan Ramadhan, umat muslim melakukan Itikaf untuk meraih malam kemuliaan (Lailatul Qadar) dengan membaca Alquran, Shalat Tahajud (malam) dan berzikir. Foto: Republika/Abdan Syakura

Semua orang mempunyai kesempatan mendapatkan malam Qadar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu ibadah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad saat masuk 10 hari terakhir bulan Ramadhan adalah itikaf. Itikaf adalah berdiam diri di masjid dengan segala kegiatan ibadah.

Ustadz Ahmad Zarkasih menjelaskan dalam bukunya Meraih Lailatul Qadar Haruskah I’tikaf?, kaitan itikaf dengan malam Qadar bukan kaitan syarat dengan yang disyarati. Itikaf bukan syarat untuk mendapat malam Qadar.

Baca Juga

Akan tetapi, jika mampu, pahalanya sangat besar. Oleh karena itu, Nabi tidak pernah meninggalkannya selama 10 terakhir Ramadhan sepanjang hidupnya.

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الْأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللَّهُ

Aisyah r.a. bercerita “Nabi SAW (selalu) beritikaf di sepuluh terakhir bulan Ramadhan sampai Allah SWT mewafatkan beliau”, (HR Bukhari dan Muslim).

Meski begitu, ada beberapa orang yang tidak bisa beritikaf karena beberapa hal. Misal, mereka yang masih harus bekerja di malam hari dan wanita yang tidak bisa beritikaf karena sedang dalam keadaan tidak suci.

Akan tetapi, malam Qadar tidak dikhususkan bagi mereka yang beritikaf tapi bagi siapa pun yang saat malam itu menghidupkannya dengan ibadah. Jadi, semua orang mempunyai kesempatan mendapatkan malam Qadar.

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barang siapa yang menghidupkan malam Lailatul Qadar dengan Iman dan Ihtisab (mengharapkan pahala), niscaya Allah mengampuni dosa-dosanya yang telah lampau,” (HR Bukhari).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X