Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Industri Padat Karya Jadi Prioritas Vaksinasi Gotong Royong

Senin 03 May 2021 14:54 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Friska Yolandha

Vaksinasi massal yang diikuti oleh pegawai bank di GOR Kantor Pusat Bank BJB, Jalan Naripan, Kota Bandung, Selasa (23/3). Industri padat karya jadi prioritas pemerintah dalam pelaksanaan vaksinasi gotong royong.

Vaksinasi massal yang diikuti oleh pegawai bank di GOR Kantor Pusat Bank BJB, Jalan Naripan, Kota Bandung, Selasa (23/3). Industri padat karya jadi prioritas pemerintah dalam pelaksanaan vaksinasi gotong royong.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Program vaksinasi diprioritaskan berbasis zonasi dan yang sudah terdaftar di Kadin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Industri padat karya jadi prioritas pemerintah dalam pelaksanaan vaksinasi gotong royong. Alasannya, industri padat karya menyerap lebih banyak tenaga kerja dibanding industri padat modal. Banyaknya tenaga kerja di satu pusat produksi tentu membuat risiko penularan Covid-19 menjadi lebih tinggi bagi industri padat karya. 

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan, pelaksanaan vaksinasi gotong royong akan mengacu pada daftar perusahaan yang sudah mengajukan diri melalui Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia. Selain itu, vaksinasi gotong royong juga tetap mempertimbangkan zonasi risiko penularan Covid-19 per daerah. 

"Prioritas berbasis zonasi. Juga berbasis kepada perusahaan yang sudah daftarkan diri ke Kadin. Dan tentunya pada jenis industrinya, diutamakan yang padat karya," ujar Airlangga dalam keterangan pers di kantor presiden, Senin (3/5). 

Selain itu, pemerintah juga memfasilitasi warga negara asing (WNA) untuk mendapat akses vaksinasi Covid-19. WNA sebagai pekerja asing bisa divaksinasi dengan skema gotong royong, yakni dengan pendanaan sepenuhnya oleh perusahaan penanggung WNA tersebut. Pekerja asing yang dimaksud harus memiliki kartu izin tinggal terbatas (KITAS) atau kartu izin tinggal tetap (KITAP). 

Soal harga, Airlangga menambahkan, Kementerian Kesehatan segera menerbitkan Permenkes mengenai vaksinasi gotong royong. Nantinya, vaksinasi dengan skema gotong royong akan menggunakan vaksin Covid-19 produksi Sinopharm. Indonesia sendiri sudah sepakat dengan Sinopharm untuk mendatangkan 7,5 juta dosis vaksin sampai Juli nanti. 

"Juga 5 juta (dosis) dari Cansino yang sedang dalam proses," kata Airlangga. 

Sebelumnya dikabarkan, vaksin Sinopharm pemberian Uni Emirat Arab (UEA) sebanyak setengah juta dosis sudah tiba di Tanah Air. Vaksin produksi China itu dibawa menggunakan pesawat Garuda Indonesia GA-891.

Baca juga : Soal Vaksinasi Gotong Royong, Kadin Tunggu Juknis Kemenkes

Pada April lalu, Ketua Kadin Indonesia Rosan P Roeslani melaporkan kepada Presiden Joko Widodo terkait perkembangan pendataan program Vaksinasi Gotong Royong yang dibuka sejak 28 Januari 2021. Hingga 10 April 2021, tercatat sebanyak 17.387 perusahaan telah mendaftar dengan 8,6 juta orang sasaran vaksinasi. Pelaksanaan vaksinasinya diharapkan akan dilakukan pada pekan ketiga Mei 2021.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA