Cerita Muslimah Inggris Tentang Makan Sahur di Ramadhan Ini

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Muhammad Hafil

 Ahad 02 May 2021 06:30 WIB

Cerita Muslimah Inggris Tentang Makan Sahur di Ramadhan Ini. Foto: Ilustrasi Ramadhan Foto: Pixabay Cerita Muslimah Inggris Tentang Makan Sahur di Ramadhan Ini. Foto: Ilustrasi Ramadhan

Kisah Muslimah di Inggris Tentang Makan Sahur di Ramadhan tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON--Selama beberapa tahun terakhir, Iftar, atau makan malam yang disantap umat Muslim untuk berbuka puasa selama bulan Ramadhan menjadi lebih dikenal luas.  Beberapa restoran bahkan memanfaatkan peluang tersebut dengan membuat menu buka puasa.  Namun, ada ritual lainnya yang penting di bulan suci Ramadhan yang kurang dikenal, yakni Suhur.

Sumayyah Akhter, seorang mahasiswa berusia 20 tahun di London berbagi kisahnya melaksanakan sahur di negeri Ratu Elizabeth ini. Sahur sangat penting untuk memberikan energi saat puasa di siang hari di Inggris. Karena Muslim di sana menghadapi hampir 17 jam puasa tahun ini.

Baca Juga

Seperti kebanyakan muslim lainnya, Sumayyah juga biasa sahur dengan mata yang masih penuh kantuk. Ibunya akan membangunkan dirinya dan saudara perempuannya untuk pergi ke dapur di mana dia sudah menyiapkan satu piring kami tuwo da miyan kuka, hidangan tradisional Nigeria Utara. Namun momen sahur saat ini dirinya hanya bisa melakukannya sendiri karena jauh dengan keluarga.

 “Saat ini, saya mengganti makanan sisa. Saya membuat makanan tradisional Asia Selatan yang disebut Sana, yang merupakan campuran buncis, kentang, bawang, dan tomat.  Hal ini sangat umum di komunitas kami dan Anda akan menemukan banyak orang Asia Selatan yang memilikinya hampir setiap hari,”kata Sumayyah dilansir dari Gal-dem, Jumat (30/4).

 “Agak menyedihkan untuk mengakuinya, tapi saya biasanya makan sereal untuk sahur.  Saya menyimpan kotak dan susu di kamar saya agar tidak mengganggu ibu angkat,”jelasnya.

 Berasal dari keluarga besar, Sumayyah menjalankan Ramadhan jauh dari rumah menjadi penyesuaian bagi Sumayyah.  Dari duduk-duduk di meja makan, menonton acara TV lama dengan saudara laki-lakinya. Namun sahur kini telah menjadi acara sendiri.  Meskipun tinggal dengan dua teman flat Muslim, jadwal mereka yang berbeda membuat mereka makan sahur secara terpisah.  

“Saya merindukan buka puasa dan sahur bersama keluarga saya. Tapi saya rasa itu hanya bagian dari tumbuh dewasa, menjadi dewasa, dan memiliki kebebasan itu,”katanya.

 Berada jauh dari keluarga adalah sesuatu yang juga biasa dialami Rahmat Junaid, seorang Insinyur berusia 24 tahun.  Tinggal di London dengan ibu angkatnya non-Muslim, Suhur juga menjadi momen sunyi.

 “Bagian tersulit dalam menjalani Ramadhan tanpa keluarga adalah tidak memiliki seseorang yang membangunkan Anda untuk sahur. Saya dulu menyewa kamar di rumah dengan keluarga Muslim, jadi itu transisi yang baik.  Tapi saya sudah terbiasa sekarang, hanya saja berbeda," kata Rahmat.

“Agak menyedihkan untuk mengakuinya, tapi saya biasanya makan sereal untuk sahur.  Saya menyimpan kotak dan susu di kamar saya agar tidak mengganggu ibu angkat saya, jadi ketika saya bangun, saya hanya makan, minum air dan berdoa,”tambahnya.

 Dini hari bisa menjadi waktu untuk refleksi dan doa yang dalam bagi banyak umat Islam.  Bagi Rahmat, membaca lebih banyak tentang Islam untuk memperdalam hubungannya dengan keyakinannya itu penting.

 “Saya memiliki beberapa buku Islam yang saya coba selesaikan bulan ini yang saya baca di Kindle saya.  Saya sedang membaca Rahasia Cinta Ilahi,”ungkapnya.

Buku yang menjanjikan 'perjalanan spiritual ke jantung Islam adalah bacaan populer Ramadhan ini seperti yang ditunjukkan oleh banyak pos yang saya lihat dibagikan tentangnya di media sosial. Meskipun Rahmat dapat menjalankan keyakinannya secara terbuka dan nyaman tinggal bersama ibu angkatnya, hal yang sama tidak mungkin terjadi pada Maryam *.

Maryam tinggal bersama keluarganya di Leicester dan berpuasa diam-diam saat dia menyembunyikan pertobatannya dari orang tua Hindu yang ketat.  Meskipun berpindah agama 11 tahun yang lalu pada usia 17 tahun, ketakutan akan diusir dari rumah keluarganya membuat Sahur harus dilakukan sendirian dan dalam keheningan di dalam kamar tidurnya.

 “Ketika saya pertama kali mulai berpuasa, yang lain meminta saya untuk makan bar Slim Fast karena mereka memberi Anda energi sepanjang hari, jadi itulah yang saya lakukan selama beberapa tahun.  Tapi rasanya tidak enak, jadi sekarang saya menyembunyikan biskuit Ryvita dan susu cokelat saya, ”kata Maryam, sambil mengeluarkan camilan sebelum matahari terbit dari laci mejanya.

Untuk menghindari terlalu banyak kebisingan dan risiko orangtuanya mengetahuinya, Maryam menggunakan alarm Fitbit untuk membangunkannya tepat waktu.  “Jika dengungan tidak membangunkan saya, kucing saya akan terbangun di kamar saya.  Mereka akan mulai membuat keributan dan kemudian saya akan tahu sudah waktunya,”ungkapnya,

Sahur mungkin tidak mendapatkan perayaan yang sama dengan Iftar, tetapi bagi banyak Muslim, itu membantu mengisi energi salam satu hari.  Meskipun kelelahan yang meningkat dan kurangnya energi dapat terjadi sebagai akibat dari terus-menerus bangun pada jam-jam malam yang aneh selama 30 hari berturut-turut, waktu yang dihabiskan untuk makan tersebut memberi kita kemampuan untuk melaksanakan doa dan ibadah. 

Berita Lainnya

Play Podcast X