Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Huawei Janjikan Ponsel Segera Pakai OS Harmony

Sabtu 01 May 2021 22:09 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Huawei (Ilustrasi). HarmonyOS, istem operasi yang dikembangkan secara mandiri oleh Huawei itu dijadwalkan dirilis untuk telepon seluler pada Desember 2020.

Huawei (Ilustrasi). HarmonyOS, istem operasi yang dikembangkan secara mandiri oleh Huawei itu dijadwalkan dirilis untuk telepon seluler pada Desember 2020.

Foto: EPA
Akan ada banyak perangkat yang pakai OS Harmony, tidak hanya ponsel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Huawei menyatakan perangkat seluler mereka, akan menggunakan sistem operasi Harmony yang mereka kembangkan sendiri."Akan ada banyak perangkat yang pakai OS Harmony, tidak hanya ponsel," kata Direktur Pengembangan Bisnis, Pengembangan Ekosistem, Huawei Consumer Business Group Asia Pasifik, Skyson Tey, Jumat (31/4).

Tey tidak menyebutkan secara pasti kapan OS Harmony akan hadir di ponsel. Dia hanya menjelaskan mereka sedang membuat pembaruan dan akan segera tersedia.

Baca Juga

Pernyataan Tey sejalan dengan Rotating Chairman Huawei, Eric Xu saat Huawei Global Analyst Summit 2021 pada pertengahan bulan ini. Dia mengatakan bahwa sistem operasi Harmony akan segera masuk ke perangkat ponsel.

Huawei mengembangkan sistem operasi sendiri sejak 2019 lalu, setelah Amerika memberikan sanksi kepada sejumlah perusahaan asal China. Akibat sanksi ini, Google harus memutus akses Huawei ke sistem operasi Android. Ponsel keluaran Huawei tidak lagi memiliki lisensi penuh untuk Android.

Huawei pun meluncurkan OS Harmony, yang kini dipakai di perangkat layar dan wearable mereka. Absennya lisensi penuh dari Google Android juga berdampak tidak ada layanan inti dari Android di ponsel Huawei.

Untuk itu, mereka juga mengembangkan ekosistem Huawei Mobile Services sebagai pengganti layanan dari Google Android.

Pada 2020 lalu, terdapat 2,3 juta pengembang terdaftar di ekosistem HMS secara global, sementara pengguna aktif bulanan mencapai 530 juta. Huawei mencatat ada kenaikan 118 persen secara year-on-year untuk aplikasi yang terintegrasi dengan HMS, yang secara global kini berjumlah total 120.000 aplikasi.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA