Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Kopi Wine Halal Gak Sih? Plus Tips Seduhnya

Sabtu 01 May 2021 01:50 WIB

Red: Elba Damhuri

Kelompok Tani Karya Bakti II menjemur biji kopi robusta dengan metode Wine dari lahan organik perkebunan kopi rakyat lereng Gunung Kelir di Desa Brongkol, Jambu, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (27/8). Harga jual biji kopi organik itu mengalami kenaikan dari Rp22.500 menjadi Rp40.000 - Rp65.000 per kilogram

Kelompok Tani Karya Bakti II menjemur biji kopi robusta dengan metode Wine dari lahan organik perkebunan kopi rakyat lereng Gunung Kelir di Desa Brongkol, Jambu, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Senin (27/8). Harga jual biji kopi organik itu mengalami kenaikan dari Rp22.500 menjadi Rp40.000 - Rp65.000 per kilogram

Foto: Aji Styawan/Antara
Kopi wine merupakan hasil fermentasi kopi dalam proses pengolahan pasca-panen

REPUBLIKA.CO.ID --- Namanya keren: kopi wine atau wine coffee. Disebut wine coffee karena rasa kopi wine ini memiliki aroma wine. 

Kopi wine merupakan kopi hasil fermentasi dalam proses pengolahan pasca-panen. Butuh waktu antara 30-60 hari dalam memfermentasi kopi wine ini.

Nah, rasa seperti wine (minuman anggur) yang muncul pada kopi wine ini merupakan hasil fermentasi yang cukup lama tersebut. Semakin tinggi kopi itu ditanam, semakin kuat rasa wine yang dihasilkan.

Kopi wine ini diproses dengan menjemur semua bagian biji kopi yang baru dipanen, termasuk kulit cerinya (merah). Getah dalam biji kopi ini membentuk rasa wine.

photo
Pekerja menunjukkan proses fermentasi kopi wine di Pasirwangi, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Selasa, (29/9/2020). Pengolahan fermentasi kopi wine jenis arabika tersebut diproses secara fermentasi selama 20 hari sehingga menciptakan rasa unik menyerupai aroma wine dan dijual Rp250 ribu per kg. - ( ANTARA/Candra Yanuarsyah)
 

Getah kopi ini semakin banyak kadarnya ketika ditanam di ketinggian di atas 1.500 meter dari permukaan laut (mdpl). Dengan makin banyak getah kopi, maka rasa winenya makin muncul.

Jadi, kopi wine ini tidak mengandung alkohol alias halal untuk diminum. Proses fermentasi kopi wine dengan metode pengolahan kering (dry process) sama sekali tidak memunculkan zat alkohol.

Proses pengolahan kopi wine ini tidak jauh berbeda dengan proses natural atau kering. Biji kopi utuh dengan kulit merahnya sama-sama dijemur atas plastik, batu bata, atau kayu yang memiliki rongga udara.

Panjang waktu proses natural kopi ini sekitar 12 hari sampai dua pekan. Terjadi fermentasi dalam periode itu. Untuk kopi wine, perode waktunya jauh lebih lama lagi.

Jadi tidak heran jika harga kopi wine ini lebih mahal dibandingkan dengan kopi-kopi yang diproses natural, full wash, semi-wash, dan honey.

Kopi Gayo Aceh menjadi pelopor kopi wine di Indonesia dan rasanya diakui penggemar kopi di seluruh Tanah Air. Kopi Gayo wine ini berjenis arabika. Sementara, di Lampung, kopi wine robusta juga tak kalah enak dan terkenalnya.

Belakangan, sejumlah varietas kopi lain di Indonesia mencoba bermain dengan pengolahan wine ini. Di Jawa Barat misalnya kopi Garut, kopi Puntang, dan Malabar telah mengolah kopi wine dengan rasa yang sangat menakjubkan.

Di Temanggung juga kopi wine terus dikembangkan. Ini tidak heran karena penggemar kopi wine semakin banyak.

Rasanya yang khas asam kopi wine menjadi daya tarik penikmat kopi menyeruput kopi jenis ini. Mereka yang tidak biasa minum kopi wine dengan metode seduh manual V60 pun akan merasakan sensasi ringan dan nikmat usai minum kopi ini.

Saya sudah mencoba hampir semua jenis kopi wine yang terkenal. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan tentunya. Tapi intinya, rasa yang dihasilkan oke banget dan asamnya benar-benar mampu menimbulkan aroma wine.

Kita tidak perlu meminum wine asli yang mengandung alkohol untuk membandingkan rasa kopi wine ini. Cukup mencium aroma wine saja, kita bisa merasakan kuatnya rasa wine pada kopi wine. 

Kembali ke masa lalu, sejarah kopi tak lepas dari sejarah kaum Muslim di Afrika dan Arab yang memulai dan mengenalkan kopi hingga ke seluruh dunia. Dulu, kaum sufi biasa minum kopi untuk menjalankan ibadah sholat malam.

Banyak manfaat kesehatan dari minum kopi termasuk kopi wine. Sekarang, ayo coba di rumah atau di warung kopi untuk merasakan sensasi wow minum kopi wine.

Ini cara dan tips menyeduh kopi wine.... (masuk halaman 2)

BACA JUGA: Cita Rasa Kopi Ciwidey yang Tak Akan Terlupakan

BACA JUGA: Coba Yuk Kopi Wine yang Asam dan Segar

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA