Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

China Bantah Jumlah Penduduknya Turun

Sabtu 01 May 2021 13:31 WIB

Red:

Hasil Sensus Belum Diumumkan, tapi China Bantah Jumlah Penduduknya Turun

Hasil Sensus Belum Diumumkan, tapi China Bantah Jumlah Penduduknya Turun

Hasil Sensus Belum Diumumkan, tapi China Bantah Jumlah Penduduknya Turun

Jumlah penduduk di China meningkat tahun lalu, demikian pernyataan Biro Statistik negara tersebut, yang tampaknya disampaikan sebagai usaha untuk membantah laporan bahwa jumlah penduduk di sana terus menurun.

Hari Selasa, harian bisnis terbitan Inggris The Financial Times mengatakan bahwa China akan melaporkan bahwa jumlah penduduknya ada di bawah angka 1,4 miliar yang turun dari jumlah penduduk tahun 2019.  Ini adalah penurunan jumlah penduduk pertama kali di China selama 50 tahun terakhir.

Biro Statistik Nasional China menunda penerbitan laporan sensus sepuluh tahunan yang harusnya diumumkan tahun lalu.

Tidak ada alasan mengenai penundaan penerbitan laporan selain pernyataan bahwa masih diperlukan persiapan lebih lanjut. 

Semula laporan akan diterbitkan pada akhir bulan April.

Tingkat kelahiran di China terus menurun meski sudah ada kebijakan dua anak sekarang ini yang mulai diterapkan di tahun 2016 guna menggantikan kebijakan sebelumnya yakni satu anak per keluarga.

Menurut Kementerian Keamanan Publik China, tahun lalu tingkat kelahiran turun 15 persen dengan 10,03 juta kelahiran dibandingkan di tahun 2019.

Sensus penduduk yang dilakukan di China di tahun 2010 mencatat jumlah penduduk adalah 1,34 miliar orang. 

Di tahun 2019, jumlah penduduk itu meningkat menjadi 1.40 miliar, kata Biro Statistik bulan Februari tahun lalu.

Hari Kamis, Biro Statistik China tidak mengatakan apakah angka pertumbuhan penduduk tahun 2020 diukur dari tahun 2019 atau dari tahun 2010.

Ini artinya, jumlah penduduk meningkat dari tahun 2010, namun menurun dari tahun 2019.

"Hasil sensusnya sendiri akurat namun alasan bagi penundaan penerbitan laporan menunjukkan bahwa spekulasi mengenai beberapa hal benar adanya," kata Liu Kaiming seorang pakar masalah tenaga kerja di kota Shenzhen.

"Jumlah angka kelahiran yang dikeluarkan oleh Kementerian Keamanan Publik turun di bawah angka 10 juta. Jadi, kemungkinan jumlah penduduk di tahun 2020 di bawah 1,4 miliar.

Menurut harian The Financial Times, jumlah penduduk China adalah topik yang sensitif bagi negara tersebut dan tidak akan dikeluarkan sampai berbagai departemen pemerintah menyepakati data dan dampaknya bila diterbitkan.

Menurunnya jumlah penduduk yang tidak diperkirakan ini akan membuat pemerintah pusat di Beijing harus berpikir mengenai kebijakan baru guna mendorong warga memiliki lebih banyak anak dan mencegah penurunan jumlah penduduk yang berkepanjangan.

Dalam beberapa bulan terakhir, media pemerintah China mulai mengatakan bahwa jumlah penduduk akan menurun dalam beberapa tahun mendatang.

Di tahun 2016, Beijing menerapkan target bahwa di tahun 2020 jumlah penduduk akan mencapai 1,42 miliar.

Terakhir kali jumlah penduduk di China menurun adalah antara tahun 1959 sampai 1961 ketika Mao Zedong melancarkan kampanye bernama Great Leap Forward (Lompatan Jauh ke Depan).

Selama masa itu, jumlah penduduk berkurang sebanyak 13,48 juta orang karena adanya kebijakan ekonomi yang salah dan menyebabkan banyak terjadi kelaparan di mana-mana.

Artikel ini diproduksi oleh Sastra Wijaya dari ABC News 

Reuters

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA