Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Target Dua Digit Partai Ummat pada 2024

Jumat 30 Apr 2021 10:24 WIB

Red: Indira Rezkisari

Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi menggelar konferensi pers di Yogyakarta, Kamis (29/4). Konferensi pers ini menjelaskan terkait deklarasi Partai Ummat. Dalam partai ini, Amien Rais menjabat sebagai ketua Dewan Syuro Partai Ummat.

Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi menggelar konferensi pers di Yogyakarta, Kamis (29/4). Konferensi pers ini menjelaskan terkait deklarasi Partai Ummat. Dalam partai ini, Amien Rais menjabat sebagai ketua Dewan Syuro Partai Ummat.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Partai Ummat mengaku terbuka bagi kader Muslim dan Non-Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Antara, Silvy Dian Setiawan, Febrianto Adi Saputro

Politikus senior Amien Rais telah mendeklarasikan berdirinya partai politik baru, Partai Ummat. Sejumlah nama, seperti MS Kaban dan Neno Warisman, masuk jajaran pengurus partai berbasis Islam tersebut.

Ketua Umum Partai Ummat, Ridho Rahmadi, menargetkan Partai Ummat mampu meraih suara dua digit pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. "Target optimis kami, target Pak Amien dan kami semua, bismillah kami menargetkan dua digit," kata Ridho saat ditemui di kompleks kediaman Amien Rais, di Sleman, DIY, Kamis (29/4) malam.

Meski demikian, untuk saat ini, menurut dia, target itu masih sekadar ekspresi semangat dari jajaran pengurus Partai Ummat. "Dua digit itu istilah optimisme kami, tentu berarti di atas 10 persen ke atas, ya," kata menantu Amien Rais ini.

Kalangan generasi muda, disebutkan Ridho, akan menjadi target utama untuk direkrut sebagai kader partai. Menurut dia, partai yang baru saja dideklarasikan itu terbuka dan siap merangkul semua kalangan. Bukan hanya eksklusif untuk kader Muslim, melainkan juga non-Muslim. Walau demikian, dia mengakui berdasarkan hasil komunikasi dengan sebagian besar PIC di daerah, perekrutan kader dari basis organisasi masyarakat Islam masih menjadi andalan.

Keterbukaan partai dibuktikan dengan merangkul dua orang kader sebagai PIC atau penanggung jawab Partai Ummat di Papua dan Papua Barat dari kalangan non-Muslim yang kini tengah melakukan konsolidasi internal di daerah masing-masing. "Saya sangat terenyuh karena progres mereka begitu melaporkan hampir 100 persen kabupaten (Papua dan Papua Barat) insya Allah ready," kata dia.

Sejumlah tokoh yang telah bergabung, seperti mantan ketua umum PBB MS Kaban serta Neno Warisman, menurut dia, makin menambah keyakinan partai itu mampu merekrut lebih banyak kader pada masa mendatang. "Seperti Mbak Neno, beliau mengetuai berbagai organisasi yang di situ juga ada orang-orang partai di dalamnya. Saya yakin bisa menjadi pertimbangan untuk bergabung bersama kami," katanya.

Ridho juga memastikan Partai Ummat memberi peluang yang sama kepada seluruh kader untuk menjabat sebagai pengurus, bahkan pimpinan partai tanpa memprioritaskan keluarga atau orang dekat Amien Rais. "Itu sudah disampaikan di forum internal, itu sangat tidak masalah. Bahkan, ke depan seandainya ada calon-calon dan ada momen pergantian (pimpinan partai) jika dianggap mampu dipersilakan," kata Ridho yang sebelumnya aktif sebagai dosen Jurusan Teknik Informatika UII ini.

Baca juga : Baru Bebas dari Penjara, Sri Wahyumi Kembali Ditahan KPK

Untuk menuju Pemilu 2024, dia menambahkan, partai berlogo perisai tauhid itu masih akan berkonsentrasi merampungkan pendaftaran partai sebagai badan hukum ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham). Ia menargetkan pengurusan legalitas sebagai partai baru segera tuntas satu bulan sampai dua bulan mendatang.

"Kalau dari peraturan kira-kira pendaftaran itu dua tahun enam bulan sebelum pemilu. Jadi, kalau kami tarik tahun ini 'kan berarti sekitar Oktober (sudah mengumpulkan berkas pendaftaran)," katanya.

Selepas urusan di Kemenkumham rampung, ia berencana menemui seluruh kader Partai Ummat di berbagai daerah mulai dari Papua hingga Aceh. "Bertemu kader-kader di daerah silaturahim, konsolidasi karena mereka tulang punggung utama partai," tutur dia.

Partai Ummat nantinya akan fokus pada dua program. Pertama, terkait terminologi investasi politik dengan merangkul generasi muda untuk ikut terjun dalam perpolitikan Indonesia. "Saya yakin masuknya generasi muda ini akan menjadi model pembangunan yang insya Allah cepat bergegas dan akan tuntas," kata Ridho kepada Republika.co.id melalui sambungan telepon.

Ia menilai, masuknya generasi muda ke dalam perpolitikan Indonesia masih sangat sedikit. Dengan begitu, pihaknya memiliki program kerja untuk merangkul generasi muda ke dalam dunia politik, baik itu di tingkat lokal maupun tingkat nasional.

"Kita perlu energi dari anak muda seperti generasi milenial dan sebagian generasi Z," ujarnya.

Kedua, pihaknya juga akan fokus pada investasi dalam bidang informasi teknologi (IT) dan artificial intelligent (AI) atau kecerdasan buatan. Menurutnya, porsi penggunaan IT dan AI dalam politik Indonesia masih sedikit.

"IT memang sudah digunakan untuk meningkatkan perkembangan politik, namun saya lihat porsinya masih sedikit," ujarnya menjelaskan. Pasalnya, IT dan AI sekadar hanya untuk transmisi informasi. Padahal, kata Ridho, IT dan AI ini dapat digunakan untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi, bahkan juga dapat dijadikan sebagai desain sistem pertahanan negara yang kuat.

"Saya yakin kalau kita mengemas dengan tepat, IT dan AI bisa dijadikan program jangka panjang untuk membangun karakter bangsa," katanya menambahkan.

Baca juga : Ketum Partai Ummat: Kami Fokus ke Milenial dan IT

Ia berharap, melalui IT dan AI ini dapat membangun pilar kedaulatan di Indonesia. Dengan demikian, Indonesia pun dapat menjadi percontohan bagi negara lain di dunia. "Saya berharap IT dan AI bisa membangun pilar kedaulatan dan menjadikan Indonesia menjadi referensi global," kata Ridho.

Baca Juga

photo
Tangkapan Layar Deklarasi Partai Ummat yang digagas Amien Rais, Kamis (29/4). - (Tangkapan Layar Youtube)





BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA