Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Angka Kematian Covid-19 di Ponorogo Tertinggi di Jatim

Kamis 29 Apr 2021 21:31 WIB

Rep: jatimnow.com/ Red: jatimnow.com

Angka Kematian Akibat Covid-19 di Ponorogo Tertinggi di Jatim

Angka Kematian Akibat Covid-19 di Ponorogo Tertinggi di Jatim

Angka Kematian Akibat Covid-19 di Ponorogo Tertinggi di Jatim

jatimnow.com - Angka kematian di Ponorogo disebut tertinggi di Jawa Timur. Hal itu disampaikan Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Ponorogo, Rahayu Kusdarini.

"Jika presentasi angka kematian kita (Ponorogo) memang sudah melampaui Jatim. Sudah 8 sekian persen. Sedangkan Jatim 7 sekian persen," ujar Irin-sapaan akrab Rahayu Kusdarini, Kamis (29/4/2021).

Irin menyebut bahwa dari data yang ada, selama bulan April, hingga pukul 13.00 wib sudah ada 120 orang meninggal dunia karena Covid-19.

"Ini merupakan rekor selama satu tahun. Angka terus naik dan naik," ujar Irin ditemui setelah rapat dengan Tim BPJS Kesehatan.

Irin mengaku memang saat ini Bumi Reog masih masuk zona orange. Sampai dengan Senin (26/4/2021), Ponorogo masih masuk dalam zona oranye. Namun skornya cukup mengkhawatirkan. Di mana skornya 1,99 terendah di Jatim.

"Jika 1,8 sudah menjadi zona merah. Tidak menutup kemungkinan jika minggu ini kondisinya tidak membaik, Senin depan bisa merah," tambahnya.

Menurut Irin, tingginya angka kematian akibat Covid-19 di Ponorogo dipengaruhi beberapa faktor.

"Bisa saja karena virus yang ganas, bisa juga masyarakat saat ini datang ke layanan sekunder ke rumah sakit itu kondisinya sudah parah, sudah sesek, saturasinya sudah sangat turun, sehingga reaiko kematiannya tinggi," papar dia.

"Ada juga pendapat masyarakat, ketika ada keluhan enggan datang ke faskes, mereka bilang di-covid-kan. Mereka tidak mau diisolasi, bahkan ada yang ketika datang ke rumah sakit dengan suspek, ketika akan diisolasi mereka ingin pulang," sambung Irin.

Fenomena ini, lanjut Irin, menjadikan risiko fatalnya semakin meningkat. Selain itu kesadaran masyarakat untuk menerapkan protokol kesehatan (prokes), juga semakin mengendur.

"Bayangkan saja, BPBD Ponorogo kemarin sudah memakamkan 10 orang. Rekor sepanjang sejarah," pungkasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan jatimnow.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab jatimnow.com.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA