Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Wednesday, 6 Zulqaidah 1442 / 16 June 2021

Penonton Oscar Merosot Tajam Tahun Ini

Kamis 29 Apr 2021 19:48 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nora Azizah

Gary Oldman diwawancarai saat tiba di pemutaran Oscar pada Senin, 26 April 2021 di London.

Gary Oldman diwawancarai saat tiba di pemutaran Oscar pada Senin, 26 April 2021 di London.

Foto: AP/Alberto Pezzali/Pool AP
Penonton Oscar merosot menjadi 9,85 juta di ABC.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Pemirsa televisi Academy Awards merosot menjadi 9,85 juta pemirsa di ABC. Angka ini kurang dari setengah dari level terendah Oscar sebelumnya.

Perkiraan awal perusahaan Nielsen menunjukkan bahwa penonton yang menonton "Nomadland" memenangkan film terbaik pada hari Ahad (25/4) adalah 58 persen. Jumlah ini di bawah penghitungan tahun lalu sebesar 23,6 juta, yang telah menetapkan rekor sebelumnya untuk siaran Oscar yang paling sedikit ditonton, dilansir di AP News, Kamis (27/4).

Baca Juga

Acara ini mendapat review yang beragam, dan pertanyaan baru tentang jenis film yang dibuat dan ingin dihormati oleh industri. Oscar meraih hasil terbaik di tahun-tahun ketika film populer sedang dinobatkan, siaran tersebut menarik 55 juta penonton saat "Titanic" memenangkan film terbaik pada tahun 1998, tetapi tidak ada film yang mendekati dampak tersebut. 

Semua acara penghargaan berada dalam peringkat jatuh bebas. Baik Golden Globes (6,9 juta penonton) dan Grammy Awards (9,2 juta penonton) memiliki rekor penonton yang rendah tahun ini.

Kemewahan dan kegembiraan normal dari program-program ini telah diredam oleh pandemi. Sebaliknya, produser harus berurusan dengan penonton langsung baik terbatas atau tidak ada, disajikan kepada penonton yang sudah muak melihat orang-orang di Zoom.

Robert Lloyd, kritikus The Los Angeles Times, mencatat bahwa produser Academy Awards Steven Soderbergh, Stacey Sher, dan Jesse Collins ingin agar program tersebut lebih terlihat seperti film.  

"Sebaliknya, itu benar-benar menumpulkan citra dan membuat siaran langsung terasa kurang nyaman," tulis Lloyd.  

Dalam upaya untuk tampil elegan, siaran tersebut menunjukkan kelambanan. Lebih dari sebelumnya, Oscar hanya perlu menampilkan lebih banyak film yang mereka hormati, tulis Darren Franich di Entertainment Weekly.

Pertunjukan itu tidak memiliki jumlah produksi dan ringan pada komedi bernaskah. Pemenang juga tidak terburu-buru keluar panggung dengan musik yang dirancang untuk mempersingkat pidato penerimaan, baik atau buruk.

"Siaran hari Minggu di ABC lebih seperti persilangan antara Golden Globes dan perjamuan malam penutupan dari konvensi yang panjang dan melelahkan," tulis Mike Hale di The New York Times.

Pertunjukan tersebut mengambil beberapa risiko secara kreatif, salah satunya dengan mengakhiri malam dengan pemenang aktor terbaik alih-alih penerima penghargaan film terbaik. Ini terbukti membingungkan sebagian pemirsa.

Beberapa masalah lain yang menarik orang dari acara penghargaan tidak hanya terjadi pada industri film.  Penonton hiburan terpecah, dengan lebih sedikit acara yang menarik orang bersama secara komunal. 

"Tetapi ada hal-hal unik dalam industri ini yang harus diperhatikan oleh orang-orang yang membuat film," kata Sasha Stone, pendiri dan editor situs web Awards Daily.

Menurut Stone, Academy Awards telah menyudutkan diri mereka sendiri dengan menghormati film-film yang menarik bagi kritikus dan orang-orang yang meliput dan berbicara tentang penghargaan tersebut, bukan untuk masyarakat umum. Pertunjukan tersebut berisiko menjadi seperti Tony Awards, yang ditonton terutama oleh audiens khusus yang mengetahui dunia teater New York dengan baik.

Belum lama ini Oscar sering menjadi program televisi kedua yang paling banyak ditonton tahun ini setelah Super Bowl. Untuk sebagian besar tahun 2000-an, penonton Academy Awards berada di kisaran 35 juta hingga 45 juta setiap tahun. Hanya enam tahun lalu, pada 2015, Oscar mencapai 37,3 juta orang, menurut data Nielsen.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA