Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Demonstran Myanmar Minta Tahanan Politik Dibebaskan

Kamis 29 Apr 2021 12:57 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Teguh Firmansyah

Seorang pengunjuk rasa anti-kudeta melihat gambar pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, pada hari Senin, 26 April 2021.

Seorang pengunjuk rasa anti-kudeta melihat gambar pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, pada hari Senin, 26 April 2021.

Foto: AP/AP
Para aktivis tak mau berdialog dengan junta, sebelum tahanan politik dibebaskan.

REPUBLIKA.CO.ID, YANGON -- Demonstran di Myanmar menolak melakukan pembicaraan dengan militer hingga seluruh tahanan politik yang ditangkap sejak awal kudeta pada 1 Februari lalu dibebaskan.  Para penentang militer tergabung dalam pemerintah persatuan pro-demokrasi Myanmar (NUG), yang dibentuk sejak vampir tiga bulan lalu. Diantara orang-orang yang ada dalam organisasi ini adalah anggota parlemen yang digulingkan saat kudeta.

“Sebelum dialog konstruktif dapat dilakukan, harus ada pembebasan tanpa syarat terhadap tahanan politik, termasuk di antaranya Presiden U Win Myint, Penasihat Negara Daw Aung San Suu Kyi,” ujar Mahn Winn Khaing Thann yang menjabat sebagai Perdana Menteri NUG, dilansir The Irish Independent, Kamis (29/4).

Win Myint, Suu Kyi dan beberapa pejabat pemerintahan sipil telah ditahan sejak awal kudeta, yang diluncurkan militer saat  masa jabatan kedua pemerintahan sipil dipersiapkan, dengan kemenangan pada pemilihan November 2020. Militer Myanmar mengatakan mereka harus merebut kekuasaan karena keluhan kecurangan dalam pemilu tidak ditangani oleh komisi pemilu.

Protes pro-demokrasi telah terjadi di kota-kota besar dan kecil di seluruh negeri sejak kudeta. Militer menindak dengan kekuatan mematikan terhadap para pengunjuk rasa, menewaskan lebih dari 750 orang.

Militer Myanmar juga telah menekan kebebasan media. Jurnalis menjadi diantara banyak orang yang ditahan. Para pengunjuk rasa hingga saat ini terus menyuarakan protes dan mendukung NUG, dengan aksi terbaru dilakukan di Mandalay.

Atas situasi konflik di Myanmar, para pemimpin negara-negara Asia tentara (ASEAN) melakukan pertemuan dengan junta militer, dalam upaya mendesak krisis diakhiri segera. Pertemuan disebut mencapai konsensus lima poin, mengenai langkah-langkah mengakhiri kekerasan dan mempromosikan dialog antara pihak-pihak yang berkonflik.

Meski demikian, junta militer Myanmar telah menolak untuk menerima proposal untuk menyelesaikan krisis dari pertemuan dengan para pemimpin ASEAN akhir pekan lalu, yang dihadiri oleh Jenderal Senior Myanmar Min Aung Hlaing.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA