Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Atlet Amerika Ini Tak Bisa Ikut Olimpiade, Ini Penyebabnya

Selasa 27 Apr 2021 14:45 WIB

Red: Muhammad Akbar

Blake Leeper

Blake Leeper

Foto: antara/reuters
Lepeer terancam tidak bisa ikut Olimpiade dan berbagai event atletik internasional

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Organisasi Atletik Dunia menolak permohonan atlet penyandang disabilitas Amerika, Blake Leeper, untuk berlari dengan menggunakan alat bantu prostesis tertentu (RSP) sehingga atlet itu terancam tidak bisa ikut Olimpiade dan berbagai event atletik internasional lainnya.

Organisasi itu mengatakan bahwa mekanis pasif bilah serat karbon elastis yang digunakan Leeper memberinya kelebihan panjang kaki 104 sentimeter dan tinggi badan ketika dia berdiri menjadi 184 sentimeter.

Dengan demikian, Leeper mendapatkan keunggulan kompetitif dibandingkan atlet lain yang tidak menggunakan alat bantu semacam itu.

Atletik Dunia memiliki aturan tentang tinggi badan maksimum yang diijinkan (MASH) yang mencegah atlet penyandang disabilitas dari "kompensasi berlebihan karena ketiadaan anggota tubuhnya" dan regulasi tersebut diterapkan dalam kasus Leeper.

Keputusan itu berarti Leeper tidak dapat bersaing memakai RSP baru ini di berbagai event atletik internasional ... atau Olimpiade, kata Organisasi Atletik Dunia dalam sebuah pernyataannya dan dilansir Reuters, Senin.

Leeper hanya diizinkan menggunakan kaki palsunya itu di kompetisi internasional lainnya, tetapi hasil lomba tidak akan diakui dan akan dicantumkan secara terpisah.

Pada Oktober lalu, Leeper kalah dalam banding di Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) karena pelarangan menggunakan kaki palsunya itu yang memungkinkannya bersaing dengan atlet berbadan sehat, sekaligus mengakhiri peluangnya ikut serta di Olimpiade Tokyo.

Leeper, 31 tahun, yang terlahir tanpa kaki di bawah lutut, finis kelima di nomor lari 400 meter dalam kejuaraan Amerika Serikat pada tahun 2019 tetapi dia dilarang berkompetisi di kejuaraan dunia berikutnya di Doha.


sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA