Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Xinjiang akan Punya 37 Bandara dalam Lima Tahun ke Depan

Senin 26 Apr 2021 23:52 WIB

Red: Andri Saubani

Bandara Xinjiang

Bandara Xinjiang

Foto: China Daily
Pemerintah terus mempercepat proyek perluasan bandara di Kashgar dan Turban.

REPUBLIKA.CO.ID, URUMQI -- Daerah Otonomi Xinjiang, China, bakal memiliki 37 unit bandar udara sipil dalam lima tahun ke depan. Zhang Jun selaku pimpinan Xinjiang Airport Group di Urumqi, Senin (26/4, menyebutkan bahwa daerahnya sampai saat ini memiliki 22 bandara sipil dalam lima tahun terakhir.

Dalam rencana pembangunan lima tahun ke depan (2021-2025) daerah di wilayah baratdaya daratan China yang banyak dihuni etnis minoritas Muslim Uighur itu bakal memiliki 37 bandara. Pemerintah daerah setempat akan terus mempercepat proyek perluasan bandara di Kashgar dan Turban.

Baca Juga

Pembangunan dua bandara di Zhaosu dan Tashikurgan sudah dimulai pada tahun ini. Beberapa bandara lainnya di Qitai, Bayanbulak, Barkol, Wusu, dan Hoboksar juga akan mulai dikerjakan pembangunannya pada akhir tahun ini.

Pembangunan beberapa bandara di Aheqi, Baicheng, Qinggil, dan Jeminay termasuk dalam rencana Program Pembangunanan 14 Tahun Badan Penerbangan Sipil China. Pembangunan bandara-bandara di Xinjiang itu untuk mendukung sektor pariwisata Xinjiang. Sebelum pandemi, Xinjiang bisa mendatangkan 200 juta wisatawan, baik domestik maupun mancanegara, per tahun.

"Tahun lalu kami hanya menerima tiga juta wisatawan. Masih jauh dari harapan," kata Ilijan Anayat selaku juru bicara Pemerintah Daerah Otonomi Xinjiang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA