Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Direktur Juve: Kami tak Pernah Tertutup Soal Liga Super

Senin 26 Apr 2021 08:49 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Penggemar Chelsea melakukan protes di luar stadion Stamford Bridge di London, menentang keputusan Chelsea untuk dimasukkan di antara klub yang berusaha membentuk Liga Super Eropa baru, Selasa (20/4).

Penggemar Chelsea melakukan protes di luar stadion Stamford Bridge di London, menentang keputusan Chelsea untuk dimasukkan di antara klub yang berusaha membentuk Liga Super Eropa baru, Selasa (20/4).

Foto: AP / Matt Dunham
Juve tak keberatan dengan Liga Super Eropa.

REPUBLIKA.CO.ID, TURIN -- Direktur pelaksana Juventus Fabio Paratici menyebut, timnya tidak pernah tertutup dan selalu bersikap gamblang sepanjang keterlibatan mereka dalam proyek Liga Super Eropa, yang gagal pekan lalu.

Juve merupakan satu dari tiga tim Italia, bersama AC Milan dan Inter Milan, yang menjadi 12 klub pendiri kompetisi tengah pekan tandingan Liga Champions tersebut yang diumumkan Ahad (18/4) pekan lalu.

Namun, proyek itu tampak berakhir setelah sebagian besar klub pendiri mengundurkan diri lantaran derasnya kritik dari masyarakat sepak bola dan terutama suporter mereka sendiri.

Presiden Juventus Andrea Agnelli bahkan harus mengaku rencana itu sulit dilanjutkan dengan banyaknya tim-tim yang mundur.

Buntut polemik itu, 11 klub Liga Italia sepakat meminta tim-tim kompatriot mereka yang terlibat dalam Liga Super Eropa menerima konsekuensi dengan tuduhan mereka "bertindak dalam rahasia" dengan "daya rusak serius dan nyata" terhadap sepak bola Italia.

"Kami bersikap dengan penuh kegamblangan dan sangat tenang tentang semua yang terjadi," kata Paratici kepada Sky Italia, Ahad (25/4)

."Saya bertemu presiden (Andrea Agnelli) setiap hari, ia sangat tenang, ia merencanakan masa depan dan secara personal saya tahu beliau sangat peduli akan kebaikan sepak bola dan Juventus," ujarnya menambahkan.

Di sisi lain, Paratici malah mengkritik respons yang diperlihatkan publik soal proyek Liga Super."Reaksi kekerasan yang bermunculan setelah pengumuman Liga Super mengalihkan perhatian dari penyebab dan alasan proyek ini dibentuk," katanya.

"Banyak hal tidak benar dikatakan sebab tak satu pun dari klub-klub ini akan mengabaikan liga domestik mereka dan formula kompetisi tidaklah tertutup," ujar Paraciti.

Sejauh ini dari tim-tim pendiri hanya Juventus, Real Madrid dan Barcelona yang ngotot melanjutkan proyek Liga Super Eropa.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA