Refleksi Ramadhan: Level yang Lebih di Atas Orang Ikhlas

Red: Nashih Nashrullah

 Ahad 25 Apr 2021 05:59 WIB

Allah SWT memberikan keikhlasan kepada orang-orang tertentu. Ilustrasi orang ikhlas  Foto: Republika/Raisan Al Farisi/ca Allah SWT memberikan keikhlasan kepada orang-orang tertentu. Ilustrasi orang ikhlas

Allah SWT memberikan keikhlasan kepada orang-orang tertentu

REPUBLIKA.CO.ID, Alquran membedakan antara mukhlish dan mukhlash. Kata mukhlish dan mukhlash berasal dari akar kata akhlasha-yukhlishu, berarti tulus, jujur, jernih, bersih, dan murni.

Dari akar kata tersebut lahir kata mukhlish, jamaknya al-mukhlishin, berarti orang yang setulus-tulusnya mengikhlaskan diri di dalam upaya mendekatkan diri sedekat-dekatnya kepada Allah SWT. Perkataan, pikiran, dan segenap tindakannya hanya tertuju kepada Allah SWT.

Pengertian ikhlas lebih populer, berarti kesungguhan dan dan ketulusan di dalam upaya mendekatkan diri sedekat-dekatnya kepada Allah SWT. Perkataan, pikiran, dan segenap tindakannya hanya tertuju kepada Allah SWT.

Kalangan ulama tasawuf menjelaskan pengertian ikhlas sebagai upaya untuk menyucikan ketaatan dari perhatian sesama makhluk dan menjadikan Allah sebagai tujuan dalam berbagai ketaatan yang dilakukannya.

Kebalikan dari ikhlas ialah riya, yaitu suatu perbuatan yang dilakukan selain untuk Allah SWT juga untuk mendapatkan pujian dari makhluk. Riya mulai terjadi manakala seseorang mulai menikmati pujian dari kebaikan yang dilakukannya. 

Dari kata akhlasha lahir juga kata mukhlash, jamaknya mukhlashin berarti orang yang mencapai puncak keikhlasan sehingga bukan dirinya lagi yang yang berusaha menjadi orang ikhlas (mukhlishin), tetapi Allah SWT yang proaktif untuk memberikan keikhlasan.

Mukhlis masih sadar kalau dirinya berada pada posisi ikhlas, sedangkan mukhlash sudah tidak sadar kalau dirinya sedang berada dalam posisi ikhlas. Keikhlasan sudah merupakan bagian dari habit dan kehidupan sehari-harinya.

Jika kadar keikhlasan masih dalam batas mukhlis maka masih riskan untuk diganggu berbagai provokasi iblis karena masih menyadari dirinya berbuat ikhlas. Sedangkan mukhlash, iblis sudah menyerah dan tidak bisa lagi berhasil mengganggunya karena langsung di-back up oleh Allah SWT.

Berbagai firman Allah SWT menyebutkan bahwa orangorang yang sudah sampai di maqam al-mukhlashin, upaya iblis sudah tidak mempan lagi. Ayat-ayat tersebut antara lain: 

قَدْ هَمَّتْ بِهِ ۖ وَهَمَّ بِهَا لَوْلَا أَنْ رَأَىٰ بُرْهَانَ رَبِّهِ ۚ كَذَٰلِكَ لِنَصْرِفَ عَنْهُ السُّوءَ وَالْفَحْشَاءَ ۚ إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُخْلَصِينَ "Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf, dan Yusuf pun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu andai kata dia tiada melihat tanda (dari) Tuhannya. Demikianlah, agar Kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya, Yusuf itu termasuk hamba-hamba Kami yang terpilih (al-mukhlashin)." (QS Yusuf [12]: 24).

Ayat di atas terkait dengan hubungan antara Yusuf yang dijebak istri raja di dalam kamar kosong karena terpesona ketampanannya. Dalam keadaan sepi, aman, disertai dengan adanya kemauan, maka hampir saja perbuatan tercela (zina) itu terjadi, namun Allah SWT yang proaktif melindungi Nabi Yusuf. 

Cobaan yang berat bagi Nabi Yusuf mampu dilewatinya bukan karena kemampuannya untuk menahan diri, tetapi lebih karena pertolongan Allah SWT. Dalam ayat lain, Allah SWT menyatakan: 

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ "Iblis berkata: Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hambahamba Engkau yang mukhlas di antara mereka." (QS Al Hijr [15]: 39-40).  

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X