Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

China Pakai Tangan ASEAN Selesaikan Krisis Myanmar

Sabtu 24 Apr 2021 18:48 WIB

Rep: Anadolu/ Red: Elba Damhuri

Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing (kanan) menghadiri KTT ASEAN di Gedung Sekretariat ASEAN Jakarta, Sabtu (24/4/2021). KTT ASEAN yang pertama kali dilakukan secara tatap muka saat pandemi COVID-19 tersebut salah satunya membahas tentang krisis Myanmar.

Panglima Militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing (kanan) menghadiri KTT ASEAN di Gedung Sekretariat ASEAN Jakarta, Sabtu (24/4/2021). KTT ASEAN yang pertama kali dilakukan secara tatap muka saat pandemi COVID-19 tersebut salah satunya membahas tentang krisis Myanmar.

Foto: ANTARA/HO/Setpres-Muchlis Jr
Pengaruh China atas Myanmar lebih besar dibanding PBB

REPUBLIKA.CO.ID -- Para pengamat internasional mengungkapkan ada kepentingan China di balik penyelenggaraan Pertemuan Para Pemimpin ASEAN terkait krisis Myanmar di Jakarta pada Sabtu.

Mereka meyakini China menggunakan tangan ASEAN untuk meredakan kekerasan akibat kudeta militer yang telah memakan korban jiwa 739 tewas.

Pengamat geopolitik Universitas Teknologi Malaysia Azmi Hassan mengatakan walaupun China tidak terlibat langsung dalam Pertemaun Para Pemimpin ASEAN atau ASEAN Leaders Meeting, Menteri Luar Negeri China Wang Yi sudah meminta agar ASEAN memberikan solusi yang adil saat menggelar pertemuan di Jakarta nanti.

“China memiliki peran penting dalam meeting ini karena pengaruh China terhadap Myanmar itu lebih besar dibanding PBB. China juga mampu memberi tekanan kepada junta militer jika hasil pertemuan di Jakarta tidak sesuai dengan keinginan China,” kata Azmi kepada Anadolu Agency pada Jumat dari Kuala Lumpur.

Azmi mengatakan China menginginkan agar kekerasan di Myanmar dapat diselesaikan segera. Untuk itu, lanjut Azmi, China mendorong lahirnya pertemuan 'ASEAN Leaders Meeting'. Sebab situasi kekerasan di Myanmar akan mengganggu geopolitik China di dunia internasional.

Situasi ini, sambung Azmi, membuat citra China buruk di mata internasional karena masyarakat global melihat China berada di balik dukungan terhadap rezim junta militer.

“Negara-negara internasional akan menyalahkan Beijing jika kekerasan di Myanmar terus berlanjut,” kata Azmi.

Akhir Maret hingga awal April Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Menteri Luar Negeri Malaysia Hishamuddin Hussein, Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakhrisnan, dan Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin Jr. di Fujian, China.

 

sumber : Anadolu
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA