Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Fakta Karamah Para Wali Menurut Syekh Syarawi Mesir

Jumat 23 Apr 2021 23:17 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Nashih Nashrullah

Syekh Syarawi menyatakan karamah wali merupakan perkara yang nyata. Berdoa (Ilustrasi)

Syekh Syarawi menyatakan karamah wali merupakan perkara yang nyata. Berdoa (Ilustrasi)

Foto: Republika
Syekh Syarawi menyatakan karamah wali merupakan perkara yang nyata

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Imam Syarawi banyak menceritakan tentang para kekasih Allah yang saleh dan mempunyai karamah. Dan bagaimana Allah SWT telah membuktikan tentang kelebihan para waliyullah itu dalam Alquran. 

وعلمناه من لدنا علمًا "Dan Kami ajarkan ilmu kepadanya dari sisi Kami."

Imam Syarawi menjelaskan bahwa karamah para auliya benar-benar terjadi, siapa saja orang yang melihatnya tidak akan dapat mengingkarinya, bahkan bila tidak dapat dijelaskan secara akal.

Baca Juga

Dalam kitab Said Abu Al Ainain, Syekh Syarawi memaparkan rahasia ruhaniyah. Syekh Syarowi menjelaskan tentang para wali Allah dan hamba-hamba Allah yang saleh, dia mengatakan terdapat hal-hal yang disangkal akal pikiran pada umumnya.

Akan tetapi ketika seseorang melangkah lebih luhur dari sekedar menggunakan akal yaitu dengan pemahaman pada Al Mawajid atau segala kemuliaan sifat Allah SWT maka semua yang terjadi pada para wali Allah SWT akan dapat diterima.  

Imam Syarawi mencontohkan dengan kisah antara hamba Allah yang saleh yakni Nabi Khidir dan Nabi Musa. Allah SWT bersaksi bahwa Nabi Khidir memiliki ilmu langsung dari Allah, sebagaimana firman Allah dalam Alquran surat Al Kahf ayat 65:  

فَوَجَدَا عَبْدًا مِنْ عِبَادِنَا آتَيْنَاهُ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِنَا وَعَلَّمْنَاهُ مِنْ لَدُنَّا عِلْمًا “Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” 

Maka hamba yang saleh (Nabi Khidir) itu duduk dan berdiskusi dengan nabi Musa. Dia berkata pada Musa sebagaimana dalam Al Kahf ayat 75: 

قَالَ أَلَمْ أَقُل لَّكَ إِنَّكَ لَن تَسْتَطِيعَ مَعِىَ صَبْرًا “Khidhr berkata, "Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku? Dan Nabi Khidir pun memaafkan Nabi Musa dengan mengatakan: 

وَكَيْفَ تَصْبِرُ عَلٰى مَا لَمْ تُحِطْ بِهٖ خُبْرًا “Dan bagaimana engkau dapat bersabar atas sesuatu, sedangkan engkau belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?” 

Syekh Syarawi menjelaskan seperti inilah seharusnya manusia diciptakan, mereka memaafkan orang-orang yang tak mempercayainya sebab orang-orang itu tidak melihat apapun. Nabi Musa menjawab Nabi Khidir: 

 ستجدني إن شاء الله صابرا، ولا أعصي لك أمر “”Insya Allah akan engkau mendapati aku orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam urusan apapun.” 

Di sinilah seorang nabi menjadi murid dan seorang hamba yang dikasihi Allah menjadi gurunya. 

Syekh Syarawi pernah ditanya dalam sebuah pertemuan para imam. Dia ditaya tentang pendapatnya terhadap para wali Allah.  

أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ * الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ * لَهُمُ الْبُشْرَى فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ لَا تَبْدِيلَ لِكَلِمَاتِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

"Ingatlah wali-wali Allah itu, tidak ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak bersedih hati. (Yaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertakwa. Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan di akhirat. Tidak ada perubahan bagi janji-janji Allah. Demikian itulah kemenangan yang agung.” 

Sumber: masrawy  

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA