Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Saat Sultan Abdulhamid II Kirim Kapal Ertugrul ke Jepang

Jumat 23 Apr 2021 15:03 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Kapal Ertugrul

Kapal Ertugrul

Foto: Wikipedia
Kapal perang dengan 609 pelaut Utsmaniyah itu ditugaskan membawa hadiah untuk kaisar

REPUBLIKA.CO.ID, Meski sudah berinteraksi sejak abad ke-15, hubungan diplomatik resmi antara dunia Islam dengan Kekaisaran Jepang baru dimulai pada akhir abad ke-19. Dua tren paralel  tiba-tiba menggelitik minat orang-orang Muslim dan Jepang antara satu sama lain. Tren yang pertama  terkait dengan imperialisme Eropa di dunia Islam. Sementara, tren yang kedua adalah kemunculan Jepang sebagai kekuatan politik di Asia dan kemampuannya bertahan melawan kekuatan Eropa yang predator.

Kedua kondisi itulah yang lantas mendorong Sultan Abdulhamid II dari Kesultanan Turki Utsmaniyah berusaha membangun hubungan persahabatan dengan Negeri Matahari Terbit. Ia mengirimkan kapal perangnya yang bernama Ertugrul ke Jepang pada 1889. Kapal perang yang mengangkut 609 pe laut Utsmaniyah itu ditugaskan membawa hadiah untuk Kaisar Meiji (yang memerintah Jepang antara 1867-1912). Sebelum Sultan Ab dul hamid II mengirimkan Ertugrul ke Jepang, salah seorang saudara laki-laki dari Kaisar Meiji sudah lebih dulu mengunjungi Istanbul (ibu kota negara Utsmaniyah), dua tahun sebelumnya.

Ertugrul berhasil tiba di Jepang dengan selamat. Sesampainya di sana, penumpang kapal itu disambut dengan keramahan yang luar biasa oleh para pimpinan dan rakyat Negeri Matahari Terbit. Namun, nahas, da lam perjalanannya kembali ke Istanbul pa da 1890, topan besar menghantam Ertugrul saat kapal itu sedang berada di perairan se latan Jepang. Bencana tersebut menyebab kan tewasnya 550 penumpang kapal itu dan hanya menyisakan 69 orang yang selamat. Nasib Ertugrul memang berujung tragis.

Namun, misi pelayaran terakhirnya berhasil membentuk hubungan positif antara Kesul tanan Turki Utsmaniyah dan Kekaisaran Jepang. "Sampai sekarang, orang-orang Je pang dan Turki selalu rutin memperingati in si den Kapal Ertugrul setiap lima tahun sekali, meskipun rezim yang memerintah di kedua negara telah berulang kali mengalami pergantian," ungkap Ketua Pusat Studi Islam Je pang, Prof Salih Mahdi al-Samarrai, dalam artikelnya berjudul "Islam in Japan Before 1900."

Pada 1892, atau tepatnya dua tahun pascainsiden Kapal Ertugrul, seorang cendekiawan Jepang bernama Torajiro Yamada tiba di Istanbul. Tujuannya berkunjung ke ibu kota Kesultanan Turki Utsmaniyah ketika itu adalah untuk menjalankan misi sosial dan politik yang ia terima dari negaranya. Di negerinya, Torajiro dikenal sebagai pe muda yang terpelajar. Dia memainkan peran an penting dalam kampanye penggalangan da na di kota-kota besar Jepang, untuk me nyan tuni keluarga para pelaut Utsmaniyah yang tewas dalam Insiden Kapal Ertugrul.

Pada saat melakukan penggalangan da na tersebut, Torajiro mendapati bahwa sim p ati yang ditunjukkan masyarakat Jepang terhadap saudara-saudara Turki mereka sangatlah luar biasa. Dalam waktu relatif singkat, jumlah uang yang terkumpul mencapai 5.000 yen—atau setara 100 juta yen (hampir Rp 12 miliar) dengan nilai mata uang saat ini.

Kekaisaran Jepang pun lantas meminta Torajiro untuk mengantarkan langsung uang itu ke Istanbul. Setelah misinya di Istanbul selesai, lelaki itu lalu mengunjungi Mesir. Dia memutuskan untuk menetap di sana selama 20 tahun berikutnya. Selama berada di Mesir, Torajiro berusaha melakukan semua yang dia bisa untuk mempererat hubungan politik dan budaya antara Kekaisaran Jepang– Kesultanan Turki Utsmaniyah.

Pada kemudian hari, Torajiro Yamada memutuskan untuk memeluk Islam dan mengganti namanya menjadi Abdul Khalil Yamada. Dia pun tercatat sebagai orang asli Jepang kedua yang memeluk Islam setelah Seitaro Noda—yang mengganti namanya menjadi Abdul Haleem Noda.

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA