Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Alexander Otto, Pendiri Raksasa E-commerce Jerman

Ahad 25 Apr 2021 13:57 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Kisah Orang Terkaya: Alexander Otto, Pendiri Raksasa E-commerce Jerman (Foto: imago images/BildFunkMV)

Kisah Orang Terkaya: Alexander Otto, Pendiri Raksasa E-commerce Jerman (Foto: imago images/BildFunkMV)

Alexander Otto adalah seorang pengusaha pewaris Otto Group

Salah satu orang terkaya di Jerman, Alexander Otto adalah seorang pengusaha pewaris Otto Group. Pria kelahiran 7 Juli 1967 ini merupakaan putra Werner Otto yang memperoleh gelar sarjana dari Harvard College, dan MBA dari Harvard Business School.

Otto memiliki sebagian Otto Group, yang didirikan oleh ayahnya Werner Otto pada tahun 1949. Keluarga Otto dan CEO ECE Group, sebuah perusahaan properti komersial yang mengkhususkan diri pada pusat perbelanjaan, menjadi pemilik mayoritas perusahaan

Otto Group adalah perusahaan asal Jerman yang berbasis di Hamburg menjadi salah satu perusahaan e-commerce terbesar di dunia. E-commerce mereka beroperasi di lebih dari dua puluh negara. Pada dasarnya, Otto adalah perusahaan e-commerce ritel dalam layanan e-niaga.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Jensen Huang, Pendiri Nvidia, Pembuat Perangkat Game Raksasa Dunia

Dengan pendapatan melebihi USD15 miliar, Otto Group memiliki lebih dari 40 perusahaan di bidang ritel (termasuk Crate and Barrel), real estat, dan layanan keuangan.

Ibu tirinya Maren dan putrinya Katharina berbagi 14% saham dengannya di Paramount Group, yang memiliki dan mengelola properti perkantoran di AS. Saat ini, Forbes mencatat harta kekayaan Alexander Otto mencapai USD11,9 miliar (Rp173 triliun).

Sementara itu, di Prancis, Otto mengklaim sebagai bisnis e-commerce terdepan melalui 3 Suisses. Pada Juni 2013, Otto melakukan pengambilalihan penuh untuk menjadi satu-satunya pemegang saham.

Saat baru diidirikan oleh Werner Otto pada tahun 1949, katalog pertama mereka diproduksi dengan tangan menawarkan dua puluh delapan gaya sepatu. Selama tahun 1950-an, volume bisnis berbagai produk pun berkembang. Otto juga memperkenalkan pesanan melalui telepon pada tahun 1963, dan meluncurkan situs web belanja online pada tahun 1995.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA