Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Pemerintah Rencanakan Empat Lokasi Jadi Pusat Data Nasional

Jumat 23 Apr 2021 13:15 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny Gerard Plate.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny Gerard Plate.

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Lokasi pusat data nasional di Bekasi, Batam, Penajam Paser Utara, dan Labuan Bajo.

REPUBLIKA.CO.ID, BATAM -- Pemerintah pusat berencana membangun pusat data nasional di empat lokasi, yaitu di Bekasi (Provinsi Jawa Barat), Batam (Provinsi Kepulauan Riau), ibu kota negara baru di Penajam Paser Utara (Provinsi Kalimantan Timur), dan Labuan Bajo (Provinsi Nusa Tenggara Timur).

"Kita putuskan satu pusat data nasional berada di wilayah Jabotabek, di Bekasi. Itu di satu kawasan di mana banyak pusat data, sektor privat di sana di samping government cloud. Juga merencanakan membangun di tiga tempat lain di seluruh Indonesia, salah satu di antaranya di Batam," kata Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny Gerard Plate di Batam, Jumat (23/4).

Pusat data nasional di Bekasi diharapkan selesai pada 2023. Johnny mengatakan, pemerintah perlu membangun pusat data nasional di daerah lain dalam rangka redudansi (duplikasi atau penyimpanan data yang sama secara berulang dalam beberapa file).

"Kalau data, harus ada back up kuat. Apalagi pemerintah. Ini data seluruh rakyat Indonesia, seluruh kekuatan nasional. Sehingga kita harus memiliki redunansi yang kuat dan pemanfaatannya efisien," kata politikus Partai Nasdem itu.

Dalam merencanakan pembangunan pusat data nasional, menurut Johnny, pemerintah harus memperhatikan sistem transmisi data. Hal itu karena data centre harus didukung dengan penggelaran serat optik yang memadai.

Pemerintah, sambung dia, memilih alternatif pendirian pusat data nasional di Labuan Bajo, karena di sana terdapat jaringan serat optik wilayah selatan yang menghubungkan kawasan Indonesia bagian barat, tengah, dan timur. "Ini semua akan dianalisa yang mana yang paling efisien sebagai tulang punggung flow data atau arus mengalirnya data yang paling efisien," kata Johnny.

Dalam membangun pusat data nasional, kata dia, pemerintah ingin berdampak jangka panjang dan luas. Sehingga, pemerintah masih akan melakukan studi lokasi. Sedangkan Batam dipilih sebagai lokasi pusat data nasional karena telah memiliki infrastruktur yang dibutuhkan. Pembangunan pusat data nasional di Kota Batam rencananya mulai 2022 dan selesai pada 2025.

Direktur Jenderal Aplikasi dan Informatika Kemenkominfo, Semuel Abrijani Pangerapan menyatakan, pusat data nasional di Batam akan memiliki interopabilitas dengan pusat data utama di Jabodetabek dan pusat data lainnya.

"Pemilihan lokasi di Batam adalah juga karena keunggulan atas kelengkapan infrastruktur penunjang, semisal infrastruktur serat optik, pasokan listrik dan air serta jalur langsung ke tulang punggung internet global," kata Semuel.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA