Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Ceska Ancam Usir 60 Diplomat Rusia

Kamis 22 Apr 2021 17:37 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Rusia Vladimir Putin.

Presiden Rusia Vladimir Putin.

Foto: AP/Alexei Druzhinin/Pool Sputnik Kremlin
Ceska meminta Rusia izinkan 20 warganya bekerja di kedubes mereka di Moskow.

REPUBLIKA.CO.ID,  PRAHA -- Menteri Luar Negeri Republik Ceska Jakub Kulhanek mengancam akan melakukan pengusiran lanjutan terhadap puluhan diplomat Rusia di negaranya. Sebelumnya Ceska sudah mengusir 18 diplomat Moskow.

Dalam sebuah wawancara dengan Lidobky.cz yang dipublikasikan pada Rabu (21/4), Kulhanek mengatakan negaranya siap mengusir sekitar 60 staf Kedutaan Besar (Kedubes) Rusia di Praha. Hal tersebut bakal dilakukan jika Rusia mengabaikan tenggat waktu untuk mengizinkan kembali 20 warga Ceska bekerja di kedubes mereka di Moskow.

Rusia telah mengusir 20 diplomat yang bekerja di Kedutaan Besar (Kedubes) Republik Ceska di Moskow. Itu merupakan respons Rusia atas pengusiran yang dilakukan Praha terhadap 18 diplomat mereka.

"(Duta Besar Ceska) Vitezslav Pivonka diberi tahu bahwa 20 karyawan kedutaan Cezka di Moskow dinyatakan sebagai persona non grata. Mereka akan meninggalkan wilayah negara kami pada penghujung hari pada 19 April 2021," kata Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Rusia dalam sebuah pernyataan pada Ahad (18/4), dikutip laman kantor berita Rusia TASS.

Selain itu, Kedubes Ceska diminta mempekerjakan staf lokal dengan jumlah setara seperti yang telah dinyatakan sebagai persona non grata. “Sebuah catatan terkait telah diserahkan kepada duta besar,” kata Kemenlu Rusia.

Akhir pekan lalu, Pemerintah Cezka mengumumkan pengusiran 18 diplomat Rusia. Hal itu dilakukan setelah Perdana Menteri Cezka Andrej Babis mengatakan ada kecurigaan dinas intelijen Rusia terlibat dalam ledakan gudang amunisi di negara tersebut pada 2014 lalu.

"Ada kecurigaan yang beralasan tentang keterlibatan perwira dari dinas intelijen Rusia GRU, dalam ledakan gudang amunisi di daerah Vrbetice," kata Babis dalam pengarahan yang ditayangkan langsung di televisi pada Sabtu (17/4).

Menteri Luar Negeri Ceska Jan Hamacek mengungkapkan 18 diplomat Rusia yang diusir diidentifikasi sebagai personel dinas intelijen. Mereka diperintahkan meninggalkan Cezka dalam 48 jam.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA