Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Gunung Es Raksasa A68 Kini Akhirnya Meleleh

Rabu 21 Apr 2021 15:12 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Fragmen terbesar dari balok es Antartika yang awalnya berukuran sekitar 5.800 km persegi telah mengalami perpecahan besar lainnya.

Fragmen terbesar dari balok es Antartika yang awalnya berukuran sekitar 5.800 km persegi telah mengalami perpecahan besar lainnya.

Foto: copernicus/sentinentel 1via bbc
Gunung es A68 memecah lapisan Larsen C lalu terpotong-potong menjadi kecil dan hilang

REPUBLIKA.CO.ID, ANTARTIKA -- Sebuah gunung es Antartika yang sangat besar kini telah mencair di lautan Atlantik. Gunung es A68 memecahkan lapisan es Larsen C di Semenanjung Antartika pada 2017 sebagai salah satu gunung es terbesar yang pernah ada.

Pada saat itu, luasnya 2.240 mil persegi (5.800 kilometer persegi). Dilansir dari Science Alert, Rabu (21/4), sejak saat itu, gunung es telah menerjang Atlantik Selatan, melengkung ke arah Pulau Georgia Selatan.

Di sana, suhu dan gelombang hangat memecahnya menjadi potongan-potongan besar. Potongan-potongan itu sejak itu terfragmentasi menjadi potongan-potongan yang terlalu kecil untuk dilacak.

US National Ice Center melacak gunung es panjangnya setidaknya 10 mil laut (18,5 kilometer) atau yang memiliki luas setidaknya 20 mil laut persegi (68,5 km persegi). Bagian terbesar dari Larsen C tidak lagi memenuhi syarat pada 16 April, menurut database Center. Ukurannya hanya tiga mil laut x dua mil laut (5,5 km x 3,7 km ).

A68 telah dipelajari dan diamati mungkin lebih dari gunung es manapun sebelumnya. Berkat citra satelit yang luas, terlihat jelas ketika gunung es yang sangat besar pertama kali mulai retak di bawah tekanan pergerakan, hanya sepekan setelah lepas dari lapisan es.

Ilmuwan bumi dapat melihat celah di es. Mereka menyaksikannya terjebak di gunung bawah laut tidak jauh dari tempatnya membelah dan menumpahkan massa es yang lebih kecil, kemudian berputar menuju perairan yang lebih hangat dalam arus yang disebut Weddell Gyre.

Pada November 2020, tampaknya A68 akan menabrak perairan dangkal dekat Pulau Georgia Selatan, berpotensi memblokir akses penguin yang bertengger di sana ke laut. Namun, A68 ternyata mengayun lebar dan sebaliknya secara bertahap menjadi lembek dan retak saat gelombang menekannya dan air hangat merembes ke dalam dan memperluas retakan kecil, menurut BBC.

“Kami melihat setiap putaran kecil dan belokan,” kata Laura Gerrish, spesialis pemetaan di British Antarctic Survey, kepada BBC.

Para peneliti juga telah mencoba memahami bagaimana peristiwa melahirkan gunung es besar seperti melahirkan A68 mempengaruhi ekosistem di sekitarnya. Pada 2018, ekspedisi Survei Antartika Inggris menuju ke lokasi untuk mengumpulkan sampel dasar laut, tetapi terhalang oleh es laut yang tebal.

Misi kedua pada 2019 juga gagal. Sebuah misi ke Pulau Georgia Selatan Februari ini akhirnya berhasil. Para peneliti mengerahkan dua robot laut di dekat pulau itu untuk mempelajari tentang bagaimana masuknya air tawar yang dingin dari pecahan A68 yang mencair mempengaruhi ekosistem lokal.

Salah satu robot hilang, menurut BBC, tetapi yang lain akan ditemukan pada Mei dan datanya dianalisis.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA