Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Vaksin Nusantara Dialihkan Jadi Penelitian? Ini Jawaban BPOM

Rabu 21 Apr 2021 14:37 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati / Red: Agus Yulianto

Kepala Badan POM Penny Kusumastuti Lukito mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/3/2021). Rapat tersebut membahas tentang dukungan pemerintah terhadap pengembangan vaksin Merah Putih dan vaksin Nusantara.

Kepala Badan POM Penny Kusumastuti Lukito mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (10/3/2021). Rapat tersebut membahas tentang dukungan pemerintah terhadap pengembangan vaksin Merah Putih dan vaksin Nusantara.

Foto: ANTARA /Sigid Kurniawan
Penelitian vaksin ini untuk melihat efeknya terhadap peningkatan kekebalan tubuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) angkat bicara mengenai vaksin dengan metode sel dendritik alias Vaksin Nusantara yang dialihkan menjadi penelitian berbasis pelayanan. Penelitian vaksin ini dilakukan untuk melihat efeknya terhadap peningkatan kekebalan tubuh.

Kepala BPOM Penny K Lukito mengaku, bukan pihaknya yang memberikan izin. "Uji klinis fase 1 (Vaksin Nusantara) sudah dihentikan BPOM.  Namun, penelitian Vaksin dendritik untuk melihat efeknya pada peningkatan imunitas terhadap Covid-19," ujar Penny saat dihubungi Republika, Rabu (21/4). Sehingga, dia melanjutkan, ini yang membuat Vaksin Nusantara dialihkan ke penelitian berbasis pelayanan.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, proses pengembangan Vaksin Nusantara telah dialihkan ke penelitian berbasis pelayanan yang diawasi Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Dia mengatakan, sebelumnya Vaksin Nusantara masuk ke dalam platform penelitian vaksin yang berada di bawah pengawasan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

"Yang semula berada dalam platform penelitian vaksin dan berada di bawah pengawasan BPOM, sekarang dialihkan ke Penelitian Berbasis Pelayanan yang pengawasannya berada di bawah Kemenkes," kata Muhadjir dalam keterangan tertulis, Selasa (20/4).

Seperti diketahui, Nota kesepahaman (MoU) penelitian Berbasis Pelayanan Menggunakan Sel Dendritik untuk Meningkatkan Imunitas terhadap virus SARS-CoV-2 (Covid), pada Senin (19/4), ditandatangani oleh Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa, Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin, dan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito. Penandatanganan yang disaksikan oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI Muhajir Effendy itu berlangsung di Mabes TNIA AD, Jakarta. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA