Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Keputusan Jumlah Penonton Olimpiade Tokyo Diputuskan Juni

Rabu 21 Apr 2021 07:45 WIB

Red: Muhammad Akbar

Maskot Olimpiade Tokyo 2020 Miraitowa berpose dengan tampilan Simbol Olimpiade setelah upacara pembukaan simbol di Gn. Takao di Hachioji, Jepang, 14 April 14, 2021, untuk menandai 100 hari sebelum dimulainya Olimpiade Tokyo 2020.

Maskot Olimpiade Tokyo 2020 Miraitowa berpose dengan tampilan Simbol Olimpiade setelah upacara pembukaan simbol di Gn. Takao di Hachioji, Jepang, 14 April 14, 2021, untuk menandai 100 hari sebelum dimulainya Olimpiade Tokyo 2020.

Foto: EPA-EFE/KIM KYUNG-HOON
Olimpiade Tokyo ditunda selama satu tahun karena pandemi virus corona.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO — Keputusan tentang batasan jumlah penonton domestik untuk Olimpiade Tokyo kemungkinan tidak akan dibuat hingga Juni, satu bulan sebelum jadwal dimulainya perhelatan pertandingan olahraga tersebut, menurut surat kabar Mainichi, seperti dilansir Reuters, Selasa (20/4) waktu setempat.

Keputusan bahwa warga dari luar negeri tidak akan diizinkan menonton telah ditetapkan pada Maret, dan keputusan tentang jumlah penonton domestik banyak diperkirakan akan dilakukan pada April.

Olimpiade Tokyo ditunda selama satu tahun karena pandemi virus corona. Panitia penyelenggara Tokyo 2020 telah menekankan keselamatan publik akan menjadi prioritas utama pada Olimpiade, yang akan dibuka pada 23 Juli nanti.

Sebelumnya, diberitakan bahwa Jepang mempertimbangkan untuk membatasi jumlah penonton untuk Olimpiade Tokyo hingga 50 persen dari kapasitas arena karena risiko yang ditimbulkan oleh penyebaran COVID-19.

Untuk venue-venue besar, batas penonton dapat ditetapkan pada angka 20.000, tetapi akan lebih banyak orang dapat diizinkan datang jika situasi pandemi membaik.

Belakangan ini, Jepang menghadapi lonjakan kasus COVID-19. Osaka dan sejumlah prefektur lainnya masuk ke dalam status "hampir darurat" selama dua pekan.

Hal itu berpengaruh terhadap penyelenggaraan kirab obor Olimpiade Tokyo di sejumlah wilayah. Di Osaka, salah satunya, kirab obor dilakukan di taman tanpa penonton.

Satu prefektur di barat laut Jepang, Ehime, berencana membatalkan kirab obor Olimpiade Tokyo karena lonjakan kasus virus corona. Sementara, di Okinawa, kirab obor Olimpiade tidak akan digelar di jalan raya untuk menghindari kerumunan penonton.

sumber : antara/reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA