Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Legislator Ini Sayangkan Nama Hasyim Asy'ari tak Ada di KSI

Rabu 21 Apr 2021 06:12 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Andi Nur Aminah

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih.

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Abdul Fikri Faqih.

Foto: dpr
Kalau kamus sebagai induk pengetahuan menghilangkan satu tokoh, ini menyesatkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi X DPR, Abdul Fikri Faqih menyayangkan tidak adanya nama pendiri Nahdlatul Ulama (NU) sekaligus tokoh bangsa KH Hasyim Asy'ari di Kamus Sejarah Indonesia (KSI) terbitan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Menurutnya Kemendikbud adalah leading sektor yang  paling bertanggungjawab dalam upaya perbaikan literasi, termasuk literasi sejarah. 

"Kalau kamus sebagai induk pengetahuan sudah berani menghilangkan salah satu tokoh kunci pahlawan pejuang kemerdekaan ini akan sangat menyesatkan keilmuan yang bakal digali," kata Fikri kepada Republika.co.id, Selasa (20/4).

Adanya peristiwa ini menurut Fikri menjadi imbauan bagi semua elemen bangsa untuk meluruskan sejarah perjuangan bangsa. Ia pun meminta masyarakat mewaspadai berbagai upaya pengaburan sejarah bangsa.

Baca Juga

"Kalau sekelas Hadratus Syaikh Hasyim Asy'ari yang dimintai fatwa oleh Bung Tomo untuk melawan penjajah yang berniat datang ke negeri ini sehingga tetap merdeka, itu dihilangkan. Bukan hilang tapi dihilangkan. Nampaknya kita perlu terus waspada agar sejarah ini tidak hilang," ucapnya.

Menurutnya kejadian ini jangan sampai timbul kecurigaan. Sebab sebelumnya publik sempat dihebohkan juga soal isu hilangnya pelajaran sejarah dalam kurikulum pendidikan Indonesia. 

"Lantas sekarang buku Kamus Sejarah kita dibelokkan dengan menghilangkan tokoh sekaliber Hadratus Syaikh Hasyim Asy'ari, wajar kalau sebagian orang lantas mengatakan bahwa ini kelanjutan kegagalan penghapusan pelajaran Sejarah? Wallahu a'lam," ungkapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA