Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Pengadilan Niaga Madrid Dukung Liga Super Eropa

Rabu 21 Apr 2021 05:33 WIB

Red: Muhammad Akbar

Pemandangan sebuah tanda di gedung JPMorgan Chase di New York, New York, AS, 16 April 2009 (diterbitkan ulang 19 April 2021). Pada 19 April 2021 dua belas klub sepak bola Eropa, AC Milan, Arsenal FC, Atletico de Madrid, Chelsea FC, FC Barcelona, ??FC Internazionale Milano, Juventus FC, Liverpool FC, Manchester City, Manchester United, Real Madrid CF dan Tottenham Hotspur telah mengumumkan penciptaan Liga Super. Seorang juru bicara JP Morgan mengkonfirmasi 19 April 2021 bahwa mereka secara finansial mendukung liga baru.

Pemandangan sebuah tanda di gedung JPMorgan Chase di New York, New York, AS, 16 April 2009 (diterbitkan ulang 19 April 2021). Pada 19 April 2021 dua belas klub sepak bola Eropa, AC Milan, Arsenal FC, Atletico de Madrid, Chelsea FC, FC Barcelona, ??FC Internazionale Milano, Juventus FC, Liverpool FC, Manchester City, Manchester United, Real Madrid CF dan Tottenham Hotspur telah mengumumkan penciptaan Liga Super. Seorang juru bicara JP Morgan mengkonfirmasi 19 April 2021 bahwa mereka secara finansial mendukung liga baru.

Foto: EPA-EFE/JUSTIN LANE
Liga Super Eropa kini diketuai oleh Presiden Real Madrid Florentino Perez

REPUBLIKA.CO.ID, MADRID — Pengadilan niaga Madrid, Spanyol, pada Selasa mengeluarkan putusan awal bahwa FIFA maupun UEFA dilarang mencegah rencana pembentukan Liga Super Eropa, kompetisi tengah pekan tandingan Liga Champions yang baru diumumkan Ahad (18/4) kemarin.

Berdasarkan laporan Reuters, Rabu (21/4) dini hari WIB, pengadilan niaga tersebut menyatakan FIFA, UEFA dan semua federasi sepak bola afiliasinya tidak boleh menempuh "tindakan apapun yang melarang, membatasi, atau mengkondisikan apapun" terhadap pembentukan Liga Super Eropa.

Mereka juga memperingatkan organisasi-organisasi itu agar tidak menjatuhkan sanksi apapun terhadap pemain maupun pelatih yang terlibat di dalam Liga Super Eropa.

Pihak FIFA dan UEFA belum bersedia memberi keterangan atas pernyataan dari pihak pengadilan, yang besar kemungkinan akan menandai perang hukum berkepanjangan terkait liga tersebut.

Di sisi lain, tidak begitu jelas otoritas apa yang dimiliki pengadilan niaga Madrid, yang berwenang atas kasus perselisihan perusahaan, terhadap FIFA.

Liga Super Eropa kini diketuai oleh Presiden Real Madrid Florentino Perez dan sebuah perusahaan berbasis di Madrid telah didirikan untuk mengelola kompetisi tersebut.

Perusahaan itu mengajukan ke pengadilan niaga Spanyol meminta perintah agar mencegah regulator sepak bola mengambil tindakan apapun terhadap liga baru mereka.

Hakim menjatuhkan pencegahan awal kepada FIFA dan UEFA setidaknya selama proses hukum, yang bisa memakan waktu berbulan-bulan di Spanyol.

Intervensi pengadilan muncul setelah UEFA dan FIFA mengeluarkan peringatan mereka bisa menempuh langkah sanksi terhadap klub-klub beserta pemain yang terlibat di dalam Liga Super Eropa.

Dalam surat yang dialamatkan kepada Presiden FIFA Gianni Infantino dan Presiden UEFA Aleksander Ceferin pada Senin (19/4) dengan kop "European Super League Company"menyatakan mereka akan mengambil langkah hukum demi melindungi usaha baru mereka.

Surat itu menyatakan Liga Super Eropa menempatkan mosi ke beberapa pengadilan yang tidak disebutkan namanya, "untuk memastikan pembentukan dan pengoperasian kompetisi yang mulus sesuai dengan hukum yang berlaku."

Tiga di antara klub pendiri Liga Super Eropa berbasis di Spanyol yakni Real Madrid, Atletico Madrid dan Barcelona, enam lainnya berasal dari Inggris dan tiga sisanya Italia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA