Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Begini Cara Hemat Atur Keuangan di Bulan Ramadhan

Ahad 25 Apr 2021 14:01 WIB

Rep: cermati.com/ Red: cermati.com

Begini Cara Hemat Atur Keuangan di Bulan Ramadhan
Siapa yang di bulan Ramadhan pengeluaran semakin membengkak?

Banyak yang berpikir jika selama bulan puasa pengeluaran akan lebih hemat, sebab hanya makan sahur dan berbuka puasa saja. Sementara jatah buat jajan makanan atau kopi dapat dilakukan berbarengan dengan makan malam.

Namun, jika dihitung kembali, biaya pengeluarannya tidak jauh berbeda di bulan-bulan biasanya. Malah, terkadang pengeluarannya bisa jauh lebih besar lagi.

Ada banyak faktor yang bisa menyebabkan pengeluaran selama bulan ramadhan jauh lebih boros. Dari mulai kebutuhan harian untuk sahur dan berbuka puasa, undangan berbuka puasa bersama hingga belanja menjelang lebaran. Jika tidak pandai dalam mengatur, bisa-bisa terjadi pembekakan biaya selama bulan ramadhan.

Agar pengeluaran selama bulan ramadhan tetap terkontrol dan bebas dari pemborosan yang merugikan, ada beberapa tips hemat mengatur keuangan selama bulan puasa. Simak ulasannya berikut ini!. 

 

1. Buat daftar menu berbuka dan sahur sebulan penuh

menu
Buat daftar menu buka puasa dan sahur

Buat daftar menu untuk buka puasa dan sahur untuk satu bulan penuh. Tujuannya supaya bisa lebih mudah untuk mengatur menu apa saja yang ingin dikonsumsi selama bulan ramadhan. Tujuan lainnya, agar memudahkan untuk menghitung berapa besar pengeluaran yang diperlukan untuk menu makanan selama ramadhan sesuai kebutuhan.

2. Tahan diri untuk tidak berbelanja ketika sedang lapar

Sangat disarankan untuk tidak berbelanja ketika sedang lapar. Pasalnya, hal tersebut akan membuat seseorang cenderung menjadi lebih "lapar mata". Sehingga berkeinginan untuk membeli semua makanan sebanyak-banyaknya agar dapat memuaskan rasa laparnya.

Sementara, apa yang dibutuhkan untuk berbuka puasa tidaklah banyak. Bukankah hal ini hanya akan mubazir dan buang-buang uang?

Baca Juga: Siasat Belanja Anti-Boros Pakai Promo Kartu Kredit di Bulan Ramadhan

3. Kurangi pemakaian kartu kredit

kurangi pemakaian kartu kredit
Kurangi pemakaian kartu kredit

Satu hal yang perlu ditekankan dalam penggunaan kartu kredit adalah kartu ini berfungsi hanya sebagai alat pembayaran saja. Bukan sebagai pebghasilan tambahan yang bisa digunakan sesuka hati. Karena penggunaan kartu kredit yang kurang bijak dapat mengakibatkan konsekuensi finansial yang berat di masa mendatang.

Sehingga, ketika memiliki niat untuk belanja lebih saat bulan Ramadhan, maka sangat disarankan untuk menabung lebih dulu. Hal ini bisa dimulai beberapa bulan sebelum masuk bulan ramadhan, agar keinginan belanja lebih tidak membebani finansial. Ketika kita mengetahui jumlah saldo yang bisa digunakan berbelanja, maka ini bisa menghindarkan diri jeratan utang kartu kredit.

4. Kurangi keinginan ngabuburit di luar rumah

Kalau memang benar-benar ingin lebih hemat saat bulan puasa, maka pastikan untuk membatasi keinginan buka puasa atau ngabuburit di luar rumah. Karena kebiasaan ini cenderung membuat pengeluaran jadi lebih boros. Apalagi jika memilih buka puasa di restoran.

Tentunya, kita bukan hanya ingin membeli makanan saja, bisa jadi ada rasa ingin mampir ke pusat perbelanjaan yang sedang memberikan banyak diskon. Hal inilah yang akan membuat jiwa konsumtif kita semakin diuji.

5. Lebih cermat saat acara berbuka bersama

buka puasa
Lebih cermat saat buka puasa

Momen Ramadhan kerap dimanfaatkan sebagai ajang untuk silaturahmi dengan kerabat dekat maupun jauh. Tidak mengherankan jika banyak undangan berbuka bersama yang datang ke rumah. Sebenarnya menghadiri acara berbuka bersama bukan masalah yang besar.

Akan tetapi, pengeluaran bisa saja membengkak jika ternyata masih ada pengeluaran lain yang kita lakukan sehabis acara buka bersama tersebut. Karena itulah, anggaran untuk acara berbuka bersama juga sangat perlu untuk diatur dengan baik.

Baca Juga: Tips Hemat Pesan GoFood, Grab Food, ShopeeFood untuk Sahur dan Buka Puasa

6. Kurangi kebiasaan konsumtif

Ketika menjelang lebaran, banyak orang yang berlomba-lomba untuk mengganti semua perabot rumahnya dengan yang baru. Mulai dari TV baru, gadget baru, hingga mengganti kendaraan dengan yang baru. Terlebih lagi kini banyak sekali e-commerce yang menawarkan promo diskon spesial hingga cashback selama bulan Ramadhan.

Akan tetapi, cobalah untuk berpikir kembali dengan jernih apakah semua perabotan atau gadget yang saat ini digunakan harus diganti? Pastikan betul apakah mengganti perabotan rumah merupakan kebutuhan yang tak bisa ditunda atau justru hanya sekedar keinginan.

Seringkali banyak dari kita yang tidak menyadari jika kebiasaan belanja konsumtif belum tentu karena kebutuhan, melainkan bisa saja hanya sekedar keinginan sesaat saja.

Jika memang ingin mengganti perabot atau perlengkapan rumah dengan yang baru, sangat disarankan untuk menentukan skala prioritas lebih dulu. Tentukan dengan pertimbangan matang apa saja yang perlu segera diganti lebih dulu. Jangan semua diganti sekaligus.

Akan jauh lebih baik jika beberapa bulan menjelang Lebaran, kita sudah membuat list tentang perabotan atau peralatan apa yang harus segera diganti. Sehingga beban pengeluaran ketika Lebaran tidak terjadi penumpukan dan bisa dibiayai dengan THR.

Kenali dan Hindari Pemicu Boros

Tak salah jika mengira bulan ramadhan bakal bisa bikin pengeluaran lebih hemat. Tapi sayangnya, perkiraan tersebut jauh dari ekspektasi, nyatanya bulan ramadhan menjadi bulan paling konsumtif selama satu tahun. Tidak ada kata terlambat untuk merubah, segera kenali kebiasaan atau yang menyebabkan keuangan menjadi lebih boros. Setelah itu, hindari kebiasaan boros tersebut dan terapkan tips-tips keuangan di atas.

Baca Juga: Tips Hemat Saat Bulan Puasa Bagi Anak Kost

 

Sumber : https://www.cermati.com/artikel/pengeluaran-membengkak-begini-cara-hemat-atur-keuangan-di-bulan-ramadhan
Disclaimer: Republika bekerja sama dengan YBM PLN dan BNPB membuka rubrik pertanyaan seputar bencana alam. Mulai dari informasi hingga tips saat menghadapi bencana. Kirimkan pertanyaan Anda ke email: newsroom@rol.republika.co.id.
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA