Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

PBNU: Sebaiknya Memang Takbir Keliling Dihindari

Selasa 20 Apr 2021 23:15 WIB

Red: Nashih Nashrullah

PBNU menilai larangan takbir keliling tepat mengingat potensi penyebaran Covid-19. Ilustrasi takbir keliling

PBNU menilai larangan takbir keliling tepat mengingat potensi penyebaran Covid-19. Ilustrasi takbir keliling

Foto: Antara/Ahmad Subaidi
PBNU menilai larangan takbir keliling tepat mengingat potensi penyebaran Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) merespons larangan takbir keliling oleh pemerintah selama masa pandemi Covid-19.   

Ketua Bidang Hukum dan HAM PBNU, Robikin Emhas, tak menyarankan ada takbir keliling namun mengajak masyarakat sebaiknya melakukannya di masjid, mushala, ataupun rumah.

"Takbir keliling dan berbagai kegiatan yang berpotensi tak mungkin menghindarkan kerumunan sebaiknya dihindari," ujar dia dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa (20/4).

Baca Juga

PBNU menilai takbir keliling berpotensi menimbulkan kerumunan dan rentan terjadi penularan Covid-19, apalagi angka Covid-19 di Indonesia masih tinggi. Kendati tidak dilakukan secara berkeliling, katanya, masyarakat harus yakin bahwa takbir di masjid, mushala, atau rumah tak akan memadamkan nyala syiar agama, tentunya dengan menerapkan protokol kesehatan.

"Dengan tetap mematuhi protokol kesehatan kita bisa menggemakan takbir dari rumah, surau, mushala, masjid dan berbagai tempat ibadah lainnya. Sekali lagi syaratnya mematuhi protokol kesehatan," kata dia.

Tak hanya takbir keliling, katanya, keputusan pemerintah melarang mudik juga dinilai sebagai langkah tepat. Pembatasan pergerakan orang masih perlu dilakukan mengingat angka penyebaran Covid-19 di Indonesia masih tinggi."Pada prinsipnya, selama angka penyebaran Covid-19 belum terkendali dan program vaksinasi belum selesai, maka kebijakan pembatasan pergerakan orang masih perlu dilakukan," kata dia.

Berdasarkan data Satgas Covid-19, libur Idul Fitri tahun lalu telah mengakibatkan kenaikan rata-rata jumlah kasus harian 68-93 persen dengan penambahan kasus harian 413-559 serta jumlah kasus mingguan berkisar 2.889-3.917.

Persentase kematian pekanan antara 28-66 persen atau 61-413 kasus kematian. Berbagai cara bisa dilakukan untuk tetap memperkuat tali silaturahim meski raga tak saling jumpa, salah satunya memanfaatkan kemajuan teknologi. "Masyarakat Muslim dapat memanfaatkan sosial media dengan berbagai konten positif dan kreatif dalam merayakan Idul Fitri," kata dia  

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA