Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

PNM akan Terbitkan KIK EBA Rp 500 Miliar di Kuartal IV 2021

Selasa 20 Apr 2021 19:55 WIB

Red: Nidia Zuraya

PT Permodalan Nasional Madani (PNM).

PT Permodalan Nasional Madani (PNM).

Foto: Republika /Yogi Ardhi
Disamping KIK EBA, PNM juga berencana untuk menerbitkan sejumlah obligasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM berencana menerbitkan Kontrak Investasi Kolektif Efek Beragun Aset atau KIK EBA sebesar Rp 500 miliar pada kuartal IV tahun ini.

"KIK EBA yang merupakan produk pertama di PNM di mana rencananya akan diterbitkan sebesar Rp 500 miliar pada kuartal IV tahun ini," ujar EVP Keuangan dan Operasional PNM Sunar Basuki dalam konferensi pers virtual di Jakarta, Selasa (20/4).

Baca Juga

Menurut dia, terkait KIK EBA, PNM coba untuk menginisiasinya pada tahun ini sebagai alternatif sumber pendanaan mengingat KIK EBA itu potensial untuk dijadikan sumber pendanaan."Ini baru yang pertama, maka dari itu kita cukup antusias juga menerbitkan KIK EBA," katanya.

Disamping KIK EBA, PNM juga pada kuartal II hingga IV tahun ini berencana untuk menerbitkan sejumlah obligasi, antara lain Sukuk Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) pertama tahap I tahun 2021 sebesar Rp2 triliun yang akan diterbitkan sekitar Juni tahun ini.

Kemudian obligasi PUB IV tahap I tahun 2021 yang akan diterbitkan pada kuartal IV tahun ini sebesar Rp3 triliun. Lalu Sukuk Mudharabah V tahun 2021 sebesar Rp3 triliun pada kuartal IV tahun 2021.

Sedangkan terkait pelunasan obligasi, surat utang jangka menengah atau medium term note (MTN), atau Sukuk yang jatuh tempo, PNM telah melunasi Sukuk Mudharabah I, 2018 sebesar Rp100 miliar yang jatuh tempo pada Januari 2021.Kemudian MTN XVII tahun 2018 sebesar Rp500 miliar pada triwulan I 2021 sudah dilunasi oleh PNM pada Maret 2021.

"Sedangkan untuk PUB II tahap 2 Serie A tahun 2018 kita informasikan per 13 April 2021 baru kita penuhi kewajiban kita PUB yang jatuh tempo sebesar Rp1,25 triliun," kata Sunar Basuki.Lebih lanjut dia mengatakan bahwa hal ini membuktikan keuangan PNM cukup solid untuk memenuhi semua kewajiban pasar modal yang jatuh tempo.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA