Pesan Ramadhan dari Vatikan untuk Umat Islam dan Kristen

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Muhammad Hafil

 Rabu 21 Apr 2021 02:56 WIB

Pesan Ramadhan dari Vatikan untuk Umat Islam dan Kristen. Foto: Ilustrasi Ramadhan Foto: Pixabay Pesan Ramadhan dari Vatikan untuk Umat Islam dan Kristen. Foto: Ilustrasi Ramadhan

Vatikan memberikan pesan Ramadhan untuk umat Islam dan Kristen.

REPUBLIKA.CO.ID, VATIKAN--Para pemimpin di Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama mengatakan Umat Kristen dan Muslim memiliki keyakinan yang sama bahwa Tuhan memanggil mereka untuk menjadi saksi, pemulih dan pembangun harapan. Harapan untuk semua manusia dalam kehidupan ini di tengah pandemi Covid-19.

Dewan Kepausan mendoakan umat Islam mendapat kedamaian saat mereka berpuasa selama Ramadan dan perayaan Idul Fitri yang menggembirakan saat Ramadhan berakhir. Para pejabat memusatkan perhatian pada nilai religius dari harapan dan pentingnya hari ini di tengah pandemi virus corona.

Pesan itu ditandatangani 29 Maret, sebelum Ramadan dimulai, oleh Kardinal Miguel Ángel Ayuso, Presiden Dewan, dan Mgr.  Indunil Janakaratne Kankanamalage, Sekretaris Dewan.  Vatikan merilis ini pesan 16 April, tiga hari setelah puasa Ramadhan dimulai.

“Harapan muncul dari keyakinan kami bahwa semua masalah dan cobaan kami memiliki arti, nilai dan tujuan, betapapun sulit atau tidak mungkinnya bagi kami untuk memahami alasan mereka atau untuk menemukan jalan keluarnya,"jelas pernyataan tersebut dilansir dari Ncronline, Senin (19/4).

“Harapan juga membawa serta keyakinan akan kebaikan yang ada dalam hati setiap orang. Sering kali, dalam situasi kesulitan dan keputusasaan, bantuan, dan harapan yang dibawanya, dapat datang dari mereka yang paling tidak kita harapkan,”tambahnya.

Pernyataan itu juga menjelaskan harapan juga akan dihalangi dengan beragam masalah seperti kurangnya iman dalam kasih dan perhatian Tuhan, hilangnya kepercayaan pada saudara sesama, pesimisme hingga keputusasaan. "Pikiran, sikap dan reaksi yang berbahaya ini harus dilawan secara efektif untuk memperkuat harapan pada Tuhan dan kepercayaan pada semua saudara dan saudari kita,”katanya.

 Penderitaan dan kesedihan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dan tindakan pencegahan penguncian untuk memperlambat penyebarannya, kata mereka, mengingatkan orang-orang percaya akan perlunya bantuan ilahi dan untuk sikap solidaritas. Mulai dari panggilan telepon sederhana hingga membantu membeli obat-obatan atau makanan.

“Semua yang membantu orang lain selama pandemi dan semua yang menanggapi dengan murah hati pada saat bencana mengingatkan kami orang-orang yang percaya bahwa semangat persaudaraan adalah universal, dan itu melampaui semua batas, etnis, agama, sosial dan ekonomi. Dalam mengadopsi roh ini, kami meniru Tuhan, yang memandang dengan penuh kebajikan pada umat manusia yang Dia ciptakan, pada semua makhluk lain dan pada seluruh alam semesta,”kata pesan itu. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Play Podcast X