Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Kartini Melawan Kejumudan Zaman dengan Budaya Ilmu

Selasa 20 Apr 2021 14:11 WIB

Red: Agung Sasongko

Lukisan Kartini (tengah)

Lukisan Kartini (tengah)

Foto: ANTARA/Puspa Perwitasari
Kisah Kartini selalu memberikan banyak prespektif.

REPUBLIKA.CO.ID,  Oleh:  Teguh Imami, Mahasiswa Pascasarjana Universitas Airlangga

Membahas Kartini tidak akan ada habisnya. Kisahnya selalu menawarkan pembaharuan. Meski setiap tahun diperingati dan diagungkan pengikutnya, ia selalu saja hadir dengan kisah-kisah baru yang apik, cerdik, dan ciamik. Kartini boleh sudah tidak ada, namun, kisahnya selalu dipelajari generasi yang selalu muda.

Baca Juga

Kisah Kartini selalu memberikan banyak prespektif. Perjuangannya bukan sekadar berpijak pada emansipasi wanita. Itu hanyalah bagian kecil dari kisah hidupnya. Kisahnya juga memberikan banyak contoh prespektif: pertama, Membungkam peran kekuasaan. Kedua, Melawan kejumudan zaman dengan ilmu sebagai garis perjuangan, dah ketiga, tokoh pendidikan. 

Banyak buku yang sudah menulis kisah Kartini, salah satunya karya sastrawan terkenal, Pramodya Ananta Toer, karyanya ia beri judul “Panggil Aku kartini Saja”. Dalam buku tersebut Pramodya menggambarkan sosok kartini sebagai gadis pingitan yang terkekang oleh feodalisme pada zamannya.

Kondisi sosial yang berkembang di Indonesia pada abad 17-an, membentuk pola pikir dari masyarakat, termasuk golongan bangsawan. Pergolakan batin yang dialami Kartini sejak ia remaja, membuatnya melakukan penolakan terhadap peraturan-peraturan yang menurutnya tak masuk di akal. Penolakan itu ia tuliskan melalui surat-suratnya. Kelak dari surat tersebut, Kartini berhasil melawan kejumudan zaman.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA