Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Dua Kecamatan di Cianjur Dilanda Hujan Es

Selasa 20 Apr 2021 00:02 WIB

Red: Nora Azizah

Warga Cianjur diimbau siaga karena cuaca ekstrem diprediksi berlangsung sampai April.

Warga Cianjur diimbau siaga karena cuaca ekstrem diprediksi berlangsung sampai April.

Foto: Antara/Jessica Helena Wuysang
Warga Cianjur diimbau siaga karena cuaca ekstrem diprediksi berlangsung sampai April.

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Dua kecamatan di Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat, dilanda hujan es Senin (19/4) sore. Warga diimbau tetap siaga bencana karena diperkirakan hujan lebat masih terjadi hingga akhir April.

Sekretaris BPBD Cianjur, Irfan Sofyan, saat dihubungi Senin, mengatakan hujan deras disertai es dan angin kencang melanda dua kecamatan yakni Cugenang dan Cianjur, namun belum ada laporan kerusakan rumah. Namun warga sempat panik mendengar suara yang cukup keras di bagian atap rumah.

"Ukuran batu es yang jatuh hanya berdiameter 1 centimeter, sehingga tidak sampai merusak atap atau bangunan lainnya. Hujan es untuk ketiga kalinya melanda kawasan Cianjur, sebelumnya beberapa bulan lalu, sempat terjadi hal yang sama," katanya.

Baca Juga

Ia menuturkan, pada Januari, hujan es terjadi di Kecamatan Pasirkuda, sebelumnya pada September, hujan es melanda kawasan Villa Kota Bunga, Kecamatan Cipanas, dimana butiran es berbagai ukuran masuk ke kios dan teras rumah warga. Hujan es, ungkap dia, terjadi akibat cuaca ekstrem yang melanda sebagian besar Indonesia, sehingga warga diimbau tetap waspada, terlebih warga yang tinggal di daerah rawan bencana karena intensitas hujan diperkirakan masih tetap tinggi hingga akhir bulan April.

"Kami imbau warga yang dilanda hujan es tetap siaga dan waspada dengan cara tetap diam di rumah karena hujan deras disertai es berpotensi terjadinya pohon tumbang dan bencana alam lainnya. Terlebih warga yang tinggal di daerah rawan bencana, harus siaga dan segera mengungsi," kata Irfan.

Ia menambahkan, hujan deras disertai es juga berpotensi menjadi penyebab pergerakan tanah, terutama di wilayah utara Cianjur dan banjir di wilayah kota dan selatan Cianjur. Pihaknya menyiagakan Retana di masing-masing kecamatan untuk melakukan pemetaan dan segera mengevakuasi warga, jika melihat tanda alam akan terjadinya bencana.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA