Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Vaksin Pfizer Mungkin Perlu 3 Dosis, Vaksinasi Tiap Tahun

Senin 19 Apr 2021 15:55 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Program vaksinasi putaran kedua digulirkan bagi penghuni panti Lillohjemmet di Oslo, Norway, Senin (18/1), dengan menggunakan vaksin Pfizer-BioNtech.

Program vaksinasi putaran kedua digulirkan bagi penghuni panti Lillohjemmet di Oslo, Norway, Senin (18/1), dengan menggunakan vaksin Pfizer-BioNtech.

Foto: EPA
Vaksin tiap tahun mungkin diperlukan karena adanya varian baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Vaksin Covid-19 buatan Pfizer mungkin memerlukan dosis ketiga antara enam sampai 12 bulan setelah disuntik pertama kali. Setelah itu, vaksinasi tahunan masih akan diperlukan untuk mencegah penularan Covid-19.

Data awal menunjukkan bahwa vaksin dari Moderna, Pfizer, dan BioNTech memiliki tingkat efektivitas yang tinggi selama paling kurang enam bulan. Namun, dampak vaksin apakah akan efektif selamanya masih diteliti.

Dirut Pfizer Albert Bourla mengatakan kepada jaringan televisi CNBC bahwa vaksin penguat akan menjadi bagian dari kehidupan pada masa-masa mendatang. Sebab, varian dari virus tersebut terus menyebar.

"Akan diperlukan vaksinasi lagi. Kemungkinan paling besar adalah akan diperlukan dosis ketiga. Dari situ kemudian vaksinasi tahunan. Tentu saja, semua itu masih harus diputuskan," kata Bourla kepada CNBC.

Bahkan, bila perlindungan dari virus berlangsung lebih dari enam bulan, vaksin Covid-19 secara teratur akan tetap diperlukan. Hal itu karena adanya varian baru.

Awal bulan ini, Pfizer dan mitranya BioNTech mengatakan vaksin mereka memiliki tingkat efektivitas 91 persen. Angka ini berdasarkan data terbaru dari sekitar 12 ribu orang yang sudah divaksin paling sedikit selama enam bulan.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan, Pemerintah Amerika Serikat bersiap bagi kemungkinan diperlukannya vaksin penguat antara sembilan sampai 12 bulan setelah vaksin pertama.

David Kessler dari satgas Covid dibentuk Presiden Joe Biden mengatakan bahwa dosis vaksin penguat ini akan diberikan tergantung kerentanan seseorang terhadap virus corona.

"Pemikiran saat ini adalah mereka yang paling rentan akan mendapatkan terlebih dahulu," katanya.

Amerika Serikat juga terus melacak mereka yang terkena virus di antara orang yang sudah divaksinasi. Demikian disebutkan oleh Dr Rochelle Walensky, direktur pada Pusat Pencegahan dan Pengawasan Penyakit Menular AS, dalam dengar pendapat di Kongres.

Ia mengatakan, dari 77 juta orang yang telah divaksinasi di AS, ada 5.800 orang yang positif Covid lagi, 396 dirawat di rumah sakit, dan 74 orang di antaranya meninggal.

Dr Rochelle mengatakan bahwa penularan tersebut terjadi karena mereka yang sudah divaksinasi tidak membangun sistem kekebalan tubuh yang kuat. Namun, kekhawatiran lain adalah dalam beberapa kasus, penularan terjadi di kalangan mereka yang terkena varian virus yang lebih mudah menyebar.

 

sumber: https://www.abc.net.au/indonesian/2021-04-16/diperlukan-vaksin-dosis-ketiga/100074856

Baca Juga

sumber : ABC
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA